-->

Cintaku Bertaut Di Perpus



Awalnya Gue agak heran juga dengan pengunjung perpus yang belakangan ini lebih ramai dari biasanya, tapi bisik-bisik para pemuda itu hasilnya hingga juga ditelinga gue. Tenyata penyebabnya yaitu kecantikan sang pegawai perpus yang katanya mencapai titik kulminasi batas normal itu (ribet banget ye..).
“Sebuah kecantikan yang berdampak sistemik”, begitu bunyi rerumpian para kaum adam sekampus. Gue pun penasaran, secara kayaknya belakangan ini tidak ada satu makhluk-pun diperpus yang ciri-cirinya disebutin itu.
Akhirnya tibalah dikala dimana nasib mempertemukan gue dengannya...
Gue yang dikala itu sedang nyari buku Metode penelitian, sedang kebingungan mencari alamat buku itu...gue awalnya mau lapor polisi suruh nganterin ke alamat buku Metopen ini, tapi gue takut bila nanti malah dianterin ke percetakannya atau dianterin ke RSKOA (rumah sakit khusus orang alay). Ya udah, gue pasang muka galau aja biar ada pegawai perpus yang kasihan sama gue dan nulungin gue nyari alamat sang buku. Akhirnya datanglah seorang cewek menghampiri gue, alamak....SESUATU BANGET...
Gue gugup, keluar keringat hangat...
Gue pun malah memperlihatkan derma duluan ke dia, ”ma..maaf mbak, ada yang sanggup saya banting...eh bantu?”
”Hmmm..tadi masnya kelihatannya yang butuh derma deh” kata mbaknya sambil tersenyum tipis..
Gue tersenyum garing, ”Saya mau nyari buku Metode penelitian, mbak.”
”O, Metopen...karangannya siapa mas?”
Hah mbaknya yang manis tanya siapa pengarang buku Metopen yang gue cari?, gue aja gres pertama nyari buku Metopen...sudah ditanya karangan siapa. Cuma ada dua pengarang buku yang gue tahu, Raditya Dika dan satunya lagi Empu Prapanca. Dan gue yakin Metopen yang gue cari bukan karangan mereka. Gue pun ngasal dengan nyebutin ketua PSSI yang akhir-akhir ini memang sedang diperbincangkan orang, ”Emmm...karangannya Profesor Djohar Arifin mbak.”
Mbaknya pun mencarinya lewat komputer pencarian, tapi nggak ditemukannya..(ya terperinci saja nggak ditemuin, semenjak kapan Pak Djohar nulis buku Metopen?)
Mbaknya-pun mau menanyakan buku yang saya maksud ke bapak-bapak yang jadi senior utama diperpus. Tapi sebelum beliau balik dari bertanya ke bapak-bapak itu gue udah kabur duluan sambil membawa sebuah pertanyaan untuk mbaknya...
Mbak yang cantik, namanya siapa ye..?
Bersambung,,,,,,,,,,,,,,,,,
....................................................................
Pesona mbak penjaga perpus yang gres itu membuat tidur gue nggak enak, makan pun juga nggak nyenyak (kebalik ya? Whatever), ibarat lagunya Armada jadinya. Apakah gue sedang dimabuk cinta?
Semakin hari, gue semakin kangen sama mbaknya. Tapi gue bener-bener nggak tahu siapa mbak-nya itu. nama nggak tahu, nama Fb-pun nggak tahu, apalagi nomer HP, nggak tahu juga. Kemana...kemana...kemana, kemana gue harus menacari warta perihal mbaknya?
Gue curhat ke temen-temen gue, curhat ke abang-abang tukang somay, curhat ke tukang laundry-an disebelah kos, siapa tahu dari mereka ada yang tahu perihal mbak penjaga perpus itu. Tapi mereka semua tak tahu. Justru mereka semua membuat gue nyadar bila gue tuh bego banget, ”kenapa elo nggak ke perpus lagi. Lalu kenalan sama mbaknya langsung?” begitu mereka mengatakan saran ke gue. Ternyata hasil reaksi antara sifat kealayan dengan terlalu sering nonton sinetron sanggup membuat produk berjulukan Dramatisiriusbegous.
Pagi harinya, Gue kembali bertandang ke perpus, dengan sebuah misi untuk berkenalan dengan mbaknya. Terlihat disana, mbaknya sedang beres-beresin buku. Beberapa langkah dari daerah mbaknya berdiri, aroma wangi sudah tercium hidung gue. Wanginya bukan ibarat wangi trasi digoreng sob..ini wangi parfum, tapi ini bukan parfum biasa. Sangat wangi, gue nggak sanggup ndefinisiin wanginya ibarat apa. Pokoknya membuat jantung para lelaki berdetak lebih kencang ibarat genderang mau perang (alah..).
“Mmm..Mbak...” sapa gue dengan gugup. DNA jomblo gue memang membuat gue terjangkit gagapgugupitis bila sedang ndeketin cewek.
Mbaknya noleh..sekejap itu juga hati gue berdzikir, ”Subhanallah”..
”A.a..ada apa mas?” mbaknya ikut-ikutan gagap. Nggak deng..
”Saya yang kemarin nyari buku metode penelitian mbak”
Mbaknya mulai teringat sosok gue yang mempesona naudzubillah kemaren..
”Oh..yang karangannya Profesor Djohar Arifin itu ya mas. Sayang sekali mas, buku tersebut belum tersedia di perpustakaan ini” mbaknya mencoba menjelaskan. Tapi gue nggak merhatiin apa yang diomongin. Mata gue kosong. Pesona mbaknya benar-benar menghipnotis gue. Manis wajahnya, baunya parfumnya, suaranya yang seksi itu... semuanya. Lama-lama bila begini, gue nge-kos diperpus aja.
”mas..mas” bunyi mbaknya menyadarkan gue dari lamunan.
”Oh gitu ya mbak” gue berusaha menutupi malu kegoblokan gue. Sejenak gue teringat misi utama gue hari ini: kenalan sama Mbak manis dihadapan gue.
”Eh, mbaknya punya pistol nggak?” gue menggunakan cara usang untuk berkenalan sama cewek dengan bertanya apakah si cewek punya barang yang kita asal saja nyebutinnya yang sekiranya si cewek nggak punya atau nggak bawa barang itu. Lalu ketika mereka galau dengan apa yang kita maksud, kita dengan mantap bilang, ”kalau nama punya kan?”. Ide super kampret ini gue dapet sesudah mencar ilmu selama dua hari dua malem di Padepokan Kampret dengan guru utama Syaikh Kampreduddin.
Mbaknya kelihatan bingung. Dan gue eksklusif bilang dengan mantap, ”kalau nama punya kan?”
Mbaknya senyum. Aih..senyumnya manis sekali. Mungkin aja kini kadar gula darah gue mencapai titik tertingginya (sepertinya habis dari perpus gue harus pergi ke rumah sakit untuk ngecek kadar gula. Siapa tahu habis melihat senyum mbaknya gue terkena diabetes meletus).
Sejenak mata kita bertemu. Sepertinya telah terjadi chemistry diantara kita. Sayup-sayup terdengar lagu ”Bila kamu jatuh cinta”-nya Nidji. Gue berharap suasana ini nggak cepet berakhir...
”Santi kesini...” sebuah bunyi memecah keromantisan suasana itu.
”Sorry mas..” mbak penjaga perpus meninggalkan gue yang mematung tanpa sanggup bergerak mungkin alasannya kadar gula yang sudah terlalu tinggi, namun gue nggak kecewa alasannya gue kini tahu nama bidadari manis ini: Santi!.
-----
Oleh : Mischa Arifin

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan

Iklan pulsa anita

Sponsorship