Catatan Semu Mendel

Penyimpangan Semu Hukum Mendel
  1. Interaksi gen
  2. Polimeri
  3. Kriptomeri
  4. Epistasis dan hipostasis 
  5. Gen komplementer
  6. Gen terpaut/linkage
  7. Pindah silang(crossing over)

Interaksi gen adalah  interaksi beberapa gen (atavisme) mempengaruhi sifat yang sama misal pada pial ayam


Polimeri adalah sifat yang muncul pada pembastaran heterozigot dengan sifat beda yang bangun sendiri, tetapi mempengaruhi huruf dan belahan badan yang sama dari suatu organisme. Pada F2 diperoleh rasio fenotipe 15:1.


Kriptomeri adalah gen mayoritas yang seperti tersembunyi apabila bangun sendiri dan pengaruhnya gres tampak apabila berada sama-sama dengan gen mayoritas lainnya pada F2 diperoleh rasio fenotipe 9:3:4.


Epistasis dan hipostasis adalah satu bentuk interaksi antara gen mayoritas mengalahkan gen mayoritas lainnya yang bukan sealel. Epistatis kalau gen mayoritas atau resesif menutup gen lainnya, sedangkan gen mayoritas yang tertutup disebut hipostatis. Pada F2 diperoleh fenotipe 12:3:1.


Gen komplementer adalah gen yang berinteraksi dan saling melengkapi. Bila salah satu gen tidak hadir, maka pemunculan suatu huruf akan terhalang atau tidak sempurna. Pada F2 diperoleh rasio fenotipe 9:7


Gen terpaut/linkage adalah beebrapa gen yang berbeda menempatimkromosom yang sama. Hal ini terjadi kalau jumlah gen yang terdapat di dalam setiap sel badan makhluk hidup lebih banyak daripada jumlah kromosom.


Pindah silang(crossing over) merupakan insiden perpindahan gen dari satu kromosom ke kromosom homolognya yang terjadi dalam pembelahan meiosis (meiosis I, simpulan profase I atau awal metafase I). Faktor-faktor yang kuat terhadap pindah silang : suhu, umur, zat kimia, sinar X, jarak antargen, dan jenis kelamin.


Penentuan jenis kelamin (determinasi seks) terutama ditentukan oleh komposisi kromosom seks:
1. Sistem X-Y
Pada insan mengandung 23 pasang kromosom. Kariotipenya adalah:
Wanita : 44A+XX(22AA+XX),sel telur(ovum) = 22A+X
Pria : 44A+XY(22AA+XY), sperma = 22A+X dan 22A+Y



2. Sistem Z-W
Pada aves, pisces, dan beberapa jenis insekta.
Pada ayam:
Betina : 38A+ZW atau 19AA+ZW, sel telur = 19A+Z dan 19A+W
Jantan : 38A+ZZ atau 19AA+ZZ, sperma = 19A+Z



3. Sistem X-O
Pada serangga yaitu belalang
Contoh pada belalang betina mengandung 24 kromosom, maka fenotipenya 22A+XX atau 11AA+XX, sel telurnya 11A+X. Belalang jantan mengandung 23 kromosom, maka kariotipenya yaitu 22A+XO atau 11AA+XO, sperma 11A+X dan 11A+O


4. Sistem Haploid-Diploid
Pada sistem ini, penentuan jenis kelamin tidak ditentukan oleh kromosom seks, melainkan oleh jumlah kromosom tubuh
Pada lebah dan semut umumnya tidak mempunyai kromosom seks. Betina  berkembang dari sel telur yang dibuahi sehingga diploid. Adapun jantan berkembang dari sel telur yang tidak dibuahi sehingga mereka haploid. Hal ini dikenal dengan partenogenesis



Gen letal menjadi penyebab simpulan hayat individu yang kromosomnya mempunyai gen tersebut. Contoh:
1. Thalasemia pada manusia
2. Sapi dekster
3. Tikus kuning
4. Tulang rahang sempit
5. Kelinci pelger
6. Ekor pendek pada mencit
7. Mata bintang pada Drosophilla
8. Sickle cell
9. Daun albino pada jagung


LATIHAN SOAL

1. Suatu individu bergenotipe PPQqrr akan membentuk macam sel gamet ....
a. PQr dan Pqr
d. PQq dan Pqr
b. PPQ dan qrr
e. PQr dan Qrr
c. PQr dan PQq

2. Dari suatu individu tumbuhan dengan genotipe AaBbCc (semua gen bebas), akan dihasilkan macam
gamet sebanyak ....
a. 2 macam
d. 16 macam
b. 4 macam
e. 32 macam
c. 8 macam

3. Persilangan antara tumbuhan tomat berbuah banyak (B) rasa asam (m) dan tumbuhan tomat berbuah sedikit (b) rasa bagus (M) menghasilkan tumbuhan tomat berbuah banyak rasa bagus pada F1. Apabila keturunan pertama (F1) disilangkan sesamanya, maka genotipe yang paling baik dari keturunannya (galur murni) adalah 
a. bb mm
d. BB Mm
b. Bb Mm
e. BB MM
c. Bb MM

4. Jika seorang laki-laki mengandung gen terpaut seks dalam kromosom X-nya, maka sifat itu akan
diwariskan kepada ....
a. 25% anak pria
b. 50% anak pria
c. 50% anak wanita
d. 100% anak wanita
e. 100% anak pria

5. Warna bulu hitam pada kucing dikendalikan oleh gen H yang mayoritas terhadap gen bulu putih (h). Perkawinan 2 ekor kucing menghasilkan keturunan dengan rasio hitam : putih = 1 : 1.
Berdasarkan data tersebut genotipe kedua induk kucing yaitu ....
a. HH dan HH
b. Hh dan hh
c. HH dan hh
d. hh dan hh
e. Hh dan Hh

6. Apabila rambut lurus yaitu sifat yang resesif maka dari perkawinan dua orangtua yang keduanya
berambut keriting heterozigot kemungkinan anak anaknya yaitu ....
a. semua berambut keriting
b. 50% berambut keriting dan 50% berambut lurus
c. 25% berambut keriting, 75% berambut lurus
d. 75% berambut keriting, 25% berambut lurus
e. semua berambut lurus

7. Pada pembastaran dua tumbuhan (jenis K dan L) yang masing-masing berbunga merah muda,
didapatkan 985 tumbuhan berbunga putih dan 3128 berbunga merah muda. Hasil ini menunjukkan
bahwa ....
a. merah muda resesif terhadap putih
b. K dan L homozigot dominan
c. K dan L heterozigot
d. K homozigot mayoritas dan L heterozigot
e. K homozigot resesif dan L homozigot dominan

8. Diketahui bahwa gen tinggi pada tumbuhan polong  mayoritas terhadap gen pendek. Pada penyilangan monohibrida keturunan pertama (F1) didapatkan tinggi keturunan kedua (F2) dengan perbandingan antara tinggi dan pendek 3 : 1. Hasil persilangan tersebut mendukung kebenaran adanya ....
a. gen dalam kromosom
b. insiden hipostasis
c. aturan rekombinasi gen
d. aturan kebebasan
e. aturan segregasi

9. Peristiwa polimeri untuk pertama kali diselidiki oleh ....
a. Watson
b. Morgan
c. August Weisman
d. Francis Crick
e. Nelson Ehle

10. Pada penyilangan tumbuhan kapri, kedua induknya berbiji lingkaran dan berwarna kuning. Dari hasil
penyilangan didapatkan 193 biji dan ternyata bervariasi: 110 bulat, kuning; 35 bulat, hijau; 37 kisut
kuning; 11 kisut, hijau. Dari hasil ini sanggup diduga bahwa ....
a. kedua induk kapri yaitu heterozigotik
b. kedua induk kapri yaitu homozigotik
c. induk yang satu homozigot, yang lain heterozigot
d. pada waktu pembentukan gamet terjadi mutasi
e. terjadi penyimpangan dari aturan Mendel

11. Warna biji gandum merah ditentukan oleh M1 dan M2, warna putih ditentukan oleh gen m1 dan m2. Dari persilangan gandum merah sesamanya didapat hasil perkawinan dengan rasio 13 gandum
biji merah dan 1 gandum putih. Genotipe parentalnya yaitu ....
a. M1m1 M2m2 × M1m1 M2m2
b. M1M1 M2m2 × m1m1 m2m2
c. M1m1 M2M2 × m1m1 M2m2
d. M1M1 m2m2 × M1m1 m2m2
e. M1m1 M2m2 × M1M1 m2m2

12. Pada perkawinan ayam jantan warna bulu merah dengan ayam betina bulu cokelat, ternyata semua anaknya berbulu merah. Pada F2 didapatkan keturunan 12 warna bulu merah, 3 warna cokelat, dan 1 warna putih. Hal ini sanggup diterangkan lantaran ....
a. gen merah hipostasis
b. gen merah epistasis
c. gen coklat epistasis
d. gen putih hipostasis
e. gen putih kriptomeri (tersembunyi)

13. Pada insiden epistasis dan hipostasis terjadi suatu faktor mayoritas tertutup atau menutupi, hal
ini disebabkan oleh ....
a. adanya faktor mayoritas yang bereaksi
b. adanya faktor mayoritas yang memengaruhi faktor mayoritas yang lain
c. faktor protoplasma di dalam sel yang memengaruhi faktor mayoritas benda-benda di dalam sel
d. adanya faktor mayoritas yang lebih dominasi terhadap faktor dominan
e. adanya faktor intermediet

14. Sejenis serangga mempunyai sayap panjang dengan faktor P yang mayoritas terhadap faktor p untuk
sayap pendek dan warna badan hitam dengan faktor H yang mayoritas terhadap faktor h untuk
warna badan abu-abu. Persilangan antara serangga berfenotipe PpHh menghasilkan keturunan bersayap panjang dan berwarna badan hitam dengan 45 jantan, 46 betina dan keturunan bersayap pendek berwarna badan abu-abu 14 jantan, 15 betina. Dari fenotipe keturunannya sanggup diketahui bahwa pada persilangan tersebut telah terjadi insiden ....
a. pindah silang
b. pautan seks
c. alel bebas
d. alel berpautan
e. gagal berpisah

15. Tuan dan Nyonya Hartoyo mempunyai dua orang anak laki-laki. Sekarang Nyonya Hartoyo hamil tua.
Kemungkinan nyonya tersebut akan melahirkan anak perempuan yaitu ....
a. 12
b. 23
c. 13
d. 24
e. 14

Jawablah pertanyaan berikut dengan benar pada buku latihan Anda.

1. Mengapa Mendel mempunyai tumbuhan ercis sebagai objek penelitiannya?

2. Hasil uji silang Drosophila melanogaster dihasilkan turunan dengan perbandingan fenotipe:
• 401 hitam panjang
• 23 hitam pendek
• 22 kelabu panjang
• 388 kelabu pendek
Pertanyaan:
a. Berapa nilai pindah silangnya?
b. Berapa jarak antargen yang berpautan?

3. Seorang perempuan normal yang ayahnya buta warna, menikah dengan laki-laki normal, berapa persen:
a. turunan yang buta warna
b. anak laki-lakinya yang buta warna
c. anak wanitanya yang buta warna

4. Suatu persilangan tumbuhan dihasilkan turunan dengan perbandingan fenotipe yaitu sebagai
berikut.
• 301 biji lingkaran panjang
• 98 biji lingkaran pendek
• 299 biji keriput panjang
• 102 biji keriput pendek
Carilah genotipe parentalnya.

5. Sebutkan tiga pola penyakit cacat bawaan bersifat autosom

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan

Iklan pulsa anita

Sponsorship