-->

Panduan Praktikum Biokimia

PANDUAN PRAKTIKUM


   


Disusun Oleh :
Esti W. Widowati









Laboratorium Biokimia
FAKULTAS  SAINS & TEKNOLOGI
UIN SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA
Kata Pengantar
       Assalamu’alaikum wr. Wb.
Alhamdulillah, segala puji bagi Alloh yang telah memperlihatkan barakahNya sehingga kami sanggup menuntaskan penyusunan buku petunjuk bagi pelaksanaan Praktikum Biokimia.  Panduan Praktikum Biokimia ini berisi cara-cara sederhana pengenalan senyawa biokimia dan teori dasar yang bekerjasama dengan materi praktikum.  Diharapkan, melalui pengamatan fenomena Biokimia secara eksklusif di laboratorium, mahasiswa akan lebih memahami mata kuliah Biokimia.
            Panduan praktikum ini masih sangat sederhana alasannya diubahsuaikan dengan kondisi Laboratorium Terpadu UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.  Pada tahun-tahun mendatang diharapkan materinya semakin disempurnakan.
            Oleh alasannya itu, kritik dan saran demi perbaikan Panduan Praktikum ini sangat kami harapkan.
            Wassalamu’alaikum wr. wb.

                                                                        Yogyakarta, Januari 2014
                                                                                                            Penyusun



















DAFTAR ISI

Kata Pengantar
..............................................
2
Daftar Isi
..............................................
3
Pedoman Kerja & Tata Tertib Praktikum
..............................................
4
Percobaan 1. Analisis Kualitatif terhadap Bahan Makanan
..............................................
8
Percobaan 2. Analisis terhadap Lemak / Minyak
..............................................
11
Percobaan 3. Isolasi Kasein dari Susu
..............................................
17
Percobaan 4. Analisis Vitamin C
..............................................
20
Percobaan 5. Penetapan Amilase (Wohlgemuth)
..............................................
20
Percobaan 6. Analisis Kualitatif pada Vitamin
..............................................
27





























PEDOMAN PRAKTIKUM BIOKIMIA

A.     Kehadiran
·      Praktikum harus diikuti secara keseluruhan.  Apabila hal tersebut tidak dipenuhi, maka praktikum dinyatakan tidak lulus yang berakibat pada ketidaklulusan mata kuliah Biokimia.
·      Ketidakhadiran alasannya sakit harus disertai surat keterangan resmi.
·      Keterlambatan kurang dari sepuluh (10) menit dikenai hukuman 1.
·      Keterlambatan lebih dari sepuluh (10) menit dikenai hukuman 3.


B.     Persyaratan Mengikuti Praktikum
·      Berperilaku dan berpakaian sopan.  Jika tidak dipenuhi maka sekurang-kurangnya dikenai hukuman 1
·      Mengenakan jas lab dan membawa perlengkapan untuk pelaksanaan praktikum (masker, gloves, pipet tetes, tissue).  Jika tidak dipenuhi maka dikenakan hukuman 2 atau hukuman 1 ditambah hukuman administrasi.
·      Menyiapkan sampel yang akan dianalisis dalam kegiatan praktikum (Percobaan 1: susu atau telor, Percobaan 2: minyak bekas dan minyak baru, Percobaan 3: susu, Percobaan 4: jus buah/sayur).
·      Menyiapkan diri dengan materi yang akan dilakukan.  Mahasiswa yang tidak siap untuk praktikum, sanggup dikenai hukuman 3.

C.      Pelaksanaan praktikum
·      Mentaati tata tertib yang berlaku di Laboratorium Kimia
·      Mengikuti petunjuk yang diberikan oleh Asisten atau Dosen Penanggung Jawab Praktikum
·      Memelihara kebersihan dan bertanggung jawab atas keutuhan alat-alat praktikum

D.     Penilaian
·      Nilai praktikum ditentukan dari nilai pretest, persiapan praktikum, acara praktikum, dan laporan.
·      Nilai simpulan praktikum dihitung dari jumlah nilai setiap praktikum.
·      Kelulusan praktikum ditentukan menurut nilai simpulan praktikum dan keikutsertaan praktikum.

E.      Sanksi Nilai
·      Sanksi 1: Nilai  dikurangi 10
·      Sanksi 2: Nilai praktikum dikurangi 50
·      Sanksi 3: Tidak diperkenankan mengikuti praktikum, sehingga nilai praktikum = 0.

F.      Sanksi Administrasi
·      Sanksi manajemen diberikan bagi praktikan yang selama praktikum berlangsung menimbulkan kerugian, contohnya memecahkan/merusakkan alat, menghilangkan/tertinggal kunci loker.

G.     Lain-Lain
·      Praktikum dilaksanakan pada hari Rabu, yaitu Shift I (07.30-09.30) dan Shift 2 (09.30-11.30).
·      Praktikum yang tidak sanggup dilaksanakan alasannya hari libur, akan diberikan praktikum pengganti sehabis seluruh sesi praktikum selesai.
·      Tata tertib berperilaku sopan di dalam laboratorium mencakup di antaranya larangan makan, minum, merokok, menggunakan, walkman, handphone dan sejenisnya.  Selama praktikum tidak diperkenankan menggunakan handphone untuk bertelepon maupun ber-sms.
·      Tata tertib berpakaian sopan di laboratorium mencakup diantaranya larangan menggunakan sandal dan sejenisnya.
·      Informasi praktikum Biokimia sanggup dilihat pada papan pengumuman di Lt.3 Laboratorium Terpadu FST.
·      Informasi praktikum dan kiprah praktikum sanggup diakses melalui e-learning UIN SUKA.  Mahasiswa wajib mengakses sendiri website tersebut dan dianggap telah mengetahui semua informasi dan kiprah yang ditampilkan pada website tersebut.












































PERCOBAAN 1
ANALISIS KUALITATIF TERHADAP BAHAN MAKANAN

A.     Tujuan Percobaan
Mempelajari teknik analisis karbohidrat dan protein dalam suatu sampel secara kualitatif.

B.     Dasar Teori
                Di dalam susu sapi terdapat banyak komponen  diantaranya yaitu karbohidrat dan protein.  Karbohidrat dan protein sanggup dianalisis secara kualitatif dengan menggunakan beberapa uji. Analisis kualitatif yaitu suatu metode analisis untuk mengetahui kandungan senyawa penyusun suatu zat. Analisis kualitatif menyangkut identifikasi suatu zat. Dengan mempelajari metode analisis kualitatif dalam karbohidrat dan protein, maka sanggup dilakukan uji kualitatif keduanya secara bersamaan dalam suatu sampel.
C.      Alat dan Bahan
1.       Alat  yang digunakan dalam percobaan ini:
a.       Tabung reaksi
b.       Pipet tetes
c.       Bunsen spiritus
d.       Penjepit tabung
e.       Cawan dan mortar
2.       Bahan yang diharapkan dalam percobaan ini :


a.       Susu
b.       Larutan tembaga sulfat       
c.       Larutan Na2CO3
d.       Larutan Fehling A dan Fehling B
e.       Naphtol
f.        Larutan asam sulfat pekat
g.       Larutan asam asetat glasial
h.       Larutan asam nitrat pekat
i.         Larutan HCl
j.         Larutan NaOH
k.       Larutan asam sufat encer
l.         Larutan amonium hidroksida
m.    Larutan asam oksalat
n.       Daun pepaya


D.     Cara Kerja
  1. Uji Biuret
Ambil 2 mL susu tambahkan 1 mL larutan biuret.  Amati perubahan apakah yang terjadi dan jelaskan.
  1. Luff Test
Ambil 2 mL susu tambahkan 1 mL larutan tembaga sulfat dan 1 mL Na2CO3.  Amati apakah timbul endapan.  Bandingkan apakah terjadi perubahan sehabis dilakukan pemanasan.
  1. Uji Reduksi
Ambil 2 mL susu tambahkan 5 tetes larutan Fehling A dan Fehling B.  Jelaskan reaksi yang terjadi.
  1. Hidrolisis
Ambil 5 mL susu tambahkan larutan HCl atau H2SO4 encer.  Panaskan beberapa menit, sehabis hambar lakukan netralisasi dengan NaOH 10%.  Hasil hidrolisis ditest dengan Luff test dan Fehling test.
  1. Moore Test
Ambil  5 mL susu tambahkan dengan 1 mL NaOH   10 %.  Lakukan pemanasan hingga mendidih.  Amati perubahan yang terjadi.
  1. Reaksi Molisch
Ambil 2 mL susu tambahkan dengan beberapa tetes asam sulfat pekat dan 2 mL naphtol.  Amati apakah terbentuk cincin violet atau tidak.
  1. Reaksi Adam Kiewic
Ambil 2 mL susu tambahkan 2 mL asam asetat glasial dan beberapa tetes asam sulfat pekat, amati apakah terbentuk cincin violet.
  1. Xanthoprotein
Ambil 2 mL susu tambahkan dengan 2 mL HNO3 pekat, kemudian lakukan pemanasan.  Amati perubahan yang terjadi.
  1. Pengendapan Kalsium
Ambil 10 mL susu tambah dengan ammonium hidroksida dan 1 mL asam oksalat, panaskan apakah terjadi pengendapan atau tidak.
Ambil 10 mL susu tambah dengan Na2CO3 atau H2CO3 + NaOH, panaskan apakah terjadi endapan putih atau tidak.
  1. Protease
Ambil 5 mL susu tambah dengan 1 mL tumbukan daun pepaya, lakukan pemanasan.  Amati perubahan yang terjadi.








PERCOBAAN II
ANALISIS TERHADAP LEMAK/MINYAK

A.     Tujuan Percobaan
1.       Mempelajari parameter-parameter penentu kualitas lemak/minyak.
2.       Menetukan angka peroksida, angka asam, derajat asam, dan kadar asam lemak bebas dalam suatu sampel.

B.     Latar Belakang
Lemak/minyak yaitu trigliserida atau triasilgliserol dan sering disebut juga triestergliserol. Struktur senyawa secara umum dituliskan sebaai berikut:
Lemak/minyak sanggup mengalami kerusakan alasannya proses oksidasi dari oksigen yang berasal dari  udara. Oksidasi dimulai dengan peroksida dan hidroperoksida. Tahap selanjutnya yaitu terurainya hidroperoksida menjadi alkohol, aldehid, keton, serta asam-asam rantai pendek. Aldehid yang terbentuk pada minyak akan menimbulkan kedaluwarsa dan rasa tengik.
Ada beberapa parameter yang sanggup digunakan untuk memilih kualitas lemak/minyak diantaranya: angka peroksida, angka asam, derajat asam, dan kadar asam lemak bebas. Angka peroksida yaitu banyaknya miligram ekivalen peroksida yang terbentuk setiap 1000 gram lemak atau minyak.  Semakin tinggi angka peroksida suatu lemak/minyak maka semakin rendah kualitas lemak/minyak tersebut. Angka asam merupakan jumlah miligram KOH yang diharapkan untuk menetralkan asam lemak bebas yang terdapat dalam satu gram lemak/minyak. Kadang angka asam sering dinyatakan dalam  derajat asam yaitu banyaknya mililiter KOH ,1 N yang diharapkan untuk menetralkan 100 gram lemak/minyak. Semakin tinggi angka asam suatu lemak/minyak, semakin rendah kualitasnya.

C.      Alat dan Bahan
1.       Alat-alat:
a.       Erlenmeyer 250 mL
b.       Buret 25 mL
c.       Gelas piala 150 mL
d.       Gelas arloji


2.       Bahan-bahan
a.       Sampel minyak gres dan bekas pakai
b.       KOH 0,1 N
c.       KI jenuh
d.        Campuran kloroform-asetat glasial (2:3 v/v)
e.       Na2S2O3 0,01 M
f.        Indikator amilum
g.       Indikator pp


D.     Cara Kerja
1.       Penetuan Angka peroksida
a.       Penentuan Volume Titrasi Blanko
1)     Ambil 0,5 gram akuades masukkan ke dalam erlenmeyer 250 mL.
2)     Tambahkan 30 mL adonan kloroform-asam asetat glasial (2:3 v/v).
3)     Tambahkan 2 mL KI jenuh.
4)     Tambahkan  30 mL akuades.
5)     Lakukan penggojokan.
6)     Tambahkan 5 tetes indikator amilum.
7)     Lakukan titrasi terhadap sampel dengan larutan standar Na2S2O3 0,01 M hingga warna biru gelap hilang.
8)     Catat volume titrasi sebagai Vb.
b.       Penentuan Volume Titrasi Sampel
1)     Ambil 0,5 gram sampel masukkan ke dalam erlenmeyer 250 mL.
2)     Tambahkan 30 mL adonan kloroform-asam asetat glasial (2:3 v/v).
3)     Tambahkan 2 mL KI jenuh.
4)     Tambahkan  30 mL akuades.
5)     Lakukan penggojokan.
6)     Tambahkan 5 tetes indikator amilum.
7)     Lakukan titrasi terhadap sampel dengan larutan standar Na2S2O3 0,01 M hingga warna biru gelap hampir hilang.
8)     Catat volume titrasi sebagai Vs.
9)     Angka peroksida sampel dihitung dengan persamaan:

Angka Peroksida =
(Vb-Vs) x Ntosulfat x 1000
Berat Sampel

2.       Penentuan Angka asam, derajat asam, dan kadar asam lemak bebas
a.       Aduk sampel minyak hingga benar-benar homogen.
b.       Timbang 28 gram sampel dan masukkan dalam erlenmeyer 250 mL.
c.       Tambahkan 50 mL alkohol netral panas.
d.       Teteskan 5 tetes indikator pp.
e.       Lakukan titrasi terhadap sampel dengan larutan KOH 0,1 N hingga warna merah jambu muncul.
f.        Angka asam ditentukan dengan rumus
Angka Asam=
VKOH x NKOHx BMKOH
Massa Sampel (gram)
g.       Derajat asam ditentukan dengan
Derajat  Asam=
100 x VKOH x NKOH
Massa Sampel (gram)
h.       Kadar asam lemak bebas (%FFA)
Kadar Asam Lemak Bebas (%FFA)=
VKOH x NKOHx BMminyak x 100%
Massa Sampel (gram) x 1000



PERCOBAAN III
PENENTUAN KADAR KASEIN DALAM SUSU

A.     Tujuan Percobaan
1.       Mempelajari salah satu metode analisis kuantitatif protein
2.       Menentukan kadar kasein dalam susu

B.     Latar Belakang
Susu merupakan salah satu primadona gizi bagi manusia. Hal tersebut dikarenakan sebagian besar senyawa yang dibutuhkan oleh badan terkandung dalam susu. Sehingga tidak salah bila susu menjadi penyempurna kebutuhan gizi insan menyerupai tersirat dalam slogan gizi Indonesia yaitu “Empat Sehat Lima Sempurna”.
Salah satu penyusun utama susu yaitu protein. Hampir 80% protein dalam susu terdiri dari kasein di samping laktalbumin dan laktoglobulin. Kasein dalam susu sanggup dipisahkan melalui pengendapan dengan membuatnya berada  titik isoelektrik. Melalui pengendapan ini kemudian sanggup ditentukan jumlah kasein dalm sampel yang dianalisis.

C.      Alat dan Bahan


1.       Alat-alat:
a.       Gelas piala 100 mL
b.       Penangas air
c.       Hotplate magnetic stirer
d.       Erlenmeyer  150 mL
e.       Corong gelas
f.        Buret 50 mL
g.       Termometer
2.       Bahan-bahan:
a.       Susu segar
b.       Asam asetat 1 N
c.       Asam asetat 0,25 N
d.       NaOH 0,1 M
e.       Formaldehid 40%
f.        Akuades
g.       Kertas saring


D.     Cara kerja
1.       20 mL sampel susu encer [susu: air=1:2(v/v)] dipanaskan dengan suhu 40 oC di atas penangas air.
2.       Tambahkan 1,5 mL asam asetat 1 N, aduk hingga homogen dan diamkan selama 20 menit.
3.       Tambahkan 4,5 mL asam asetat 0,25 N, aduk hingga homogen dan diamkan selama 1 jam.
4.       Saring endapan dengan kertas saring dan basuh endapan hingga filtrat netral.
5.       Endapan yang didapat dimasukkan dalam gelas piala dan ditambahkan akuades hingga volumenya ±20 mL.
6.       Tambahkan 4 mL NaOH 0,1 M kemudian panaskan hingga endapan larut kembali  menyerupai susu.
7.       Dinginkan larutan hingga suhu kamar kemudian tambahkan indikator pp.
8.       Tambahkan 4 mL formaldehide 40% kemudian titrasi dengan NaOH 0,1 M hingga timbul warna merah muda. Titrasi diulangi untuk mendapat data kedua dan ketiga.

E.      Perhitungan
Kadar kasein = Volume rata-rata NaOH 0,1 M x 0,9 %




























PERCOBAAN 4
PENENTUAN KADAR VITAMIN C

A.     Tujuan Percobaan
Mengetahui cara penentuan vitamin C dalam suatu sampel
B.     Dasar Teori
Vitamin C atau asam askorbat memiliki massa molekul 176 gram/mol dengan rumus molekul C6H8O6.  Dalam bentuk kristal tidak berwarna, titik cair 190-192oC.  Bersifat larut dalam air, sedikit larut dalam aseton atau alkohol yang memiliki berat molekul rendah.  Vitamin C sukar larut dalam kloroform, eter dan benzena, bila berikatan dengan logam membentuk garam.  Sifat asam ditentukan oleh ionisasi gugus enol pada atom C nomor 3.
Vitamin C lebih stabil pada pH rendah daripada pH tinggi.  Vitamin C gampang teroksidasi, terutama apabila terdapat katalisator Fe, Cu, enzim askorbat oksidase, sinar, dan temperatur tinggi. Larutan encer Vitamin C pada pH kurang dari 7,5 masih stabil apabila tidak ada katalisator menyerupai di atas.  Oksidasi Vitamin C menghasilkan asam dehidroaskorbat.  Vitamin C dengan iod akan membentuk ikatan dengan atom C nomor 2 dan 3 sehingga ikatan rangkap hilang.

C.      Alat dan Bahan
1.    Alat-alat yang diharapkan dalam percobaan ini adalah:


a.       Erlenmeyer 125 mL
b.       Gelas beker 250 mL
c.       Buret 10 mL
d.       Statif dan klem
e.       Sendok sungu
f.        Kertas saring
g.       Bola hisap
h.       Pipet ukur 10 mL
i.         Pipet volume 25 mL
j.         Labu ukur 100 mL
k.       Labu ukur 250 mL
l.         Penyaring buchner
m.    Botol akuades




2.    Bahan-bahan yang diharapkan Sample juice (buah atau sayur)
a.       Larutan I2
b.       Larutan Na2S2O3
c.       Larutan Amilum
d.       Akuades

D.     Cara Kerja
1.      Pembakuan Larutan I2 terhadap Larutan Baku Na-tiosulfat
a.       Pipet 25 mL larutan I2 ke dalam labu ukur 100 mL, kemudian encerkan dengan akuades hingga garis.
b.       Ambil 10 mL larutan I2 hasil pengenceran, kemudian titrasi menggunakan larutan Na2S2O3 hingga larutan berwarna kuning pucat.
c.       Tambahkan 2 mL indikator amilum, lakukan penggojokan biar homogen.
d.       Lakukan titrasi hingga warna biru larutan tepat hilang.
e.       Lakukan tiga kali pengulangan.
2.      Penentuan Kadar Vitamin C
a.       Timbang sebanyak 10 gram sampel juice (buah atau sayur), kemudian encerkan dengan 250 mL akuades.
b.       Saring dengan penyaring buchner, kemudian ambil filtratnya.
c.       Ambil 20 mL filtrat dan masukan ke dalam erlenmeyer.
d.       Tambahkan 4 mL indikator amilum dan lakukan titrasi menggunakan larutan I2 hingga warna larutan menjadi biru.
e.       Lakukan tiga kali pengulangan.

E.      Tabel Data Pengamatan di Laporan Sementara

Volume Sampel
Volume Lar. Standar























PERCOBAAN 5
PENETAPAN AMILASE (WOHLGEMUTH)

Tujuan Percobaan : Dalam percobaan ini akan ditentukan indeks  diastase urine dengan metode Wohlgemuth
Dasar Teori
            Beberapa larutan 0,1 % amilum yang sama banyaknya, masing-masing ditambah dengan larutan amilase yang tidak sama banyaknya dan dibiarkan setengah jam pada temperatur  37oC.  Jumlah amilase yang paling sedikit yang diharapkan untuk mengubah 2 mL larutan amilum terlarut menjadi erythrodextrine (ditentukan dengan percobaan iod) merupakan petunjuk ihwal kadar enzim amilase yang terdapat dalam zat yang sedang diselidiki.  Pada percobaan ini ditentukan kadar amilase (diastase) dalam air seni.
            Jumlah urine yang paling sedikit yang sanggup mencerna 2 mL larutan amilum 10 % pada 37oC dalam waktu 30 menit disebut indeks diastase urine.  Indeks diastase dari air seni normal berkisar antara 5-20.  Pada beberapa penyakit pankreas, kerusakan fungsi sekresi ginjal, indeks diastase urine tinggi.



Cara Kerja
            Semua pipet yang digunakan dalam percobaan ini, ujung atasnya supaya ditutup dengan kapas untuk mencegah jangan hingga kena ludah.  Beri tanda pada 10 tabung reaksi kering dan ditempatkan di rak.  Tambahkan air seni yang tidak sama banyaknya ke dalam 10 tabung tersebut menggunakan pipet 1 mL, kemudian ditambahkan aquadest hingga tiap tabung berisi 10 mL.

a. Tabel kerja
Tabung
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Urine diencerkan 1:10 (mL)
0,5
0,6
0,7
0,8
0,9





Urine tak diencerkan (mL)





0,1
0,2
0,3
0,4
0,5
Aquadest (mL)
0,5
0,4
0,3
0,2
0,1
0,9
0,8
0,7
0,6
0,5
Amilum 0,1% (mL)
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2

b. Campurlah dengan hati-hati
c. Letakkan dalam penangas air dengan suhu 37oC selama 30 menit
d. Dinginkan dalam air selama 5 menit untuk menghentikan reaksinya.  Taruh dalam rak.
e. Tambahkan setetes larutan iod pada masing-masing tabung, gojog dan amati perubahan warnanya (dengan interval waktu tertentu).  Jika waktu digojog warnanya hilang, tambahkan lagi larutan iod 1-2 tetes pada masing-masing tabung.  Harus dijaga jangan terlalu banyak penambahan iod.
       Tabung yang berwarna merah (tidak biru atau ungu) mengandung cukup banyak enzim amilase untuk mencerna 2 mL larutan 1% amilum terlarut menjadi erythrodextrine.  Apabila sebelum 30 menit telah terjadi warna merah (telah terjadi erythrodextrine) maka urine harus diencerkan.


















PERCOBAAN 6
ANALISIS KUALITATIF PADA VITAMIN

Tujuan Percobaan : mengenal pengujian vitamin secara kalitatif
Dasar Teori
            Vitamin yaitu suatu senyawa organik yang sangat dibutuhkan untuk kelangsungan hidup dan fungsi normalnya.  Kebutuhan badan akan vitamin  relatif sangat kecil yaitu sekitar beberapa mikrogram hingga beberapa gram saja.  Namun demikian vitamin harus ada dalam makanan, alasannya badan tidak sanggup mensintesis sendiri kecuali beberapa vitamin contohnya vitamin K.
            Kekurangan atau tidak adanya vitamin di dalam badan akan menjadikan terganggunya proses-proses metabolisme dan proses vital lainnya.  Hal ini alasannya sebagian besar vitamin berperan besar sebagai koenzim dari enzim yang sanggup mengkatalis reaksi-reaksi kimia dalam tubuh.  Vitamin menurut kelarutannya sanggup diklasifikasikan dalam dua golongan yaitu:
  1. Vitamin yang tidak larut dalam air
Vitamin yang tidak larut dalam air yaitu : vitamin A, D, E dan  K.
  1. Vitamin yang larut dalam air
Vitamin yang larut dalam air yaitu : vitamin B kompleks (B1, B2, B6) dan vitamin C.
 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan adalah:
-    Tabung reaksi
-    Pipet tetes
-    Bunsen spiritus
Bahan-bahan yang diharapkan :
-    Reagen Carr Price
-    Minyak ikan
-    H2O2
-    Alkohol
-    Asam nitrat
-    Nature E
-    Vitamin B1
-    Aquadest
-    NaOH 30 %
-    K4Fe(CN6)3
-    Isobutanol
-    Thiamin HCl
-    Bismuth nitrat
-    KI
-    FeCl3
-    Vitamin B6
-    Vitamin B-komplekss
-    Vitamin C
-    Fehling A dan Fehling B

Cara Kerja:
1.      Uji Vitamin A
Ambil 1 mL minyak ikan/vitamin A, masukkan dalam tabung, ditambah 5 mL reagen Carr Price.  Amati perubahan yang terjadi.
2.      Uji Vitamin D
Ambil tabung reaksi yang bersih, masukkan ke dalamnya larutan vitamin D (minyak ikan).  Tambahkan 5 tetes larutan H2O2, kemudian dipanaskan hingga tidak timbul gelembung lagi tapi belum mendididh, kemudian dinginkan dalam air kran yang mengalir.  Setelah itu tambahkan pereaksi Carr Price.  Amati perubahan warna yang terjadi.
3.      Uji Vitamin E
Gunting kapsul vitamin E, masukkan ke dalam tabung reaksi dan tambahkan 0,5 mL alkohol 95%.  Kocok baik-vaik, kemudian ditamvahkan 0,5 mL asam nitrat.  Amati perubahan warna yang terjadi.
4.      Uji Vitamin B1
Ambil serbuk vitamin B1, masukkan ke dalam tabung reaksi yang bersih, kemudian tambahkan 5 mL aquadest, kocok hingga larut.  Ambil 1 mL vitamin B1, kemudian tambahkan beberapa tetes NaOH 30% hingga pH sekitar 10, dikocok baik-baik kemudian ditambah larutan K4Fe(CN6)3 dan kocok.  Amati apa yang terjadi!
Tambahkan 1 mL isobutanol, kocok dan lihat warna pada lapisan isobutanol.  Masukkan 10 tetes thiamin HCl ke dalam tabung reaksi, tambahkan 5 tetes larutan bismuth nitrat dan 2 tetes larutan KI.  Amati perubahan yang terjadi.
5.      Uji Vitamin B6
Larutkan serbuk vitamin B-kompleks ke dalam 5 mL aq      uadest.  Ambil cairannya, masukkan ke dalam tabung reaksi yang higienis kemudian tambahkan beberapa tetes larutan FeCl3, amati perubahan warna yang terjadi.
6.      Uji Vitamin B2
Larutkan serbuk vitamin B6 dalam 5 mL aquadest.  Ambil 1 mL larutannya tambahkan alkohol 95% hingga hampir 1/3 tabung.  Ambil larutan vitamin B6, ditambah 5 tetes larutan AgNO3 dan amati perubahan warna yang terjadi.
7.      Vitamin C
Larutkan serbuk vitamin C kemudian masukkan 1 mL vitamin C, tambahkan 3 mL reagen Fehling dan panaskan.  Amati warna yang terjadi.



DAFTAR PUSTAKA
Day, R.A, and Underwood, 1990, Kimia Analisis Kuantitatif, Erlangga, Jakarta.
James, C.S., 1999, Analytical Chemsitry of Foods, Aspen Publishers,Inc., Maryland.
Nielsen, S.S., 1998, Food Analysis, Aspen Publishers Inc., USA
Poejiadi, A., 1994, Biokimia, UI-Press, Jakarta.
Sudarmadji, S., Haryono, B., Suhaedi, 1989, Analisa Bahan Makanan dan Pertanian, Liberty, Yogyakarta.
Sudarmadji, S., Haryono, B., Suhaedi, 1989, Prosedur Laboratorium untuk Analisa Bahan Makanan dan Pertanian, Liberty, Yogyakarta
Winarno, F.G, 2002, Kimia Pangan dan Gizi, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta                       




































Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan

Iklan pulsa anita

Sponsorship