-->

Materi Uas Kimia Materi Pangan

A.    Pengertian Vitamin
Vitamin (bahasa Inggris: vital amine, vitamin) yaitu sekelompok senyawa organik amina berbobot molekul kecil yang mempunyai fungsi vital dalam metabolisme setiap organisme, yang tidak sanggup dihasilkan oleh tubuh. Nama ini berasal dari campuran kata bahasa Latin vita yang artinya "hidup" dan amina (amine) yang mengacu pada suatu gugus organik yang mempunyai atom nitrogen (N), lantaran pada awalnya vitamin dianggap demikian. Kelak diketahui bahwa banyak vitamin yang sama sekali tidak mempunyai atom N. dari sisi enzimologi (ilmu perihal enzim), vitamin yaitu kofaktor dalam reaksi kimia yang dikatalisasi oleh enzim. Pada dasarnya, senyawa vitamin ini dipakai tubuh untuk sanggup bertumbuh dan berkembang secara normal
Terdapat 13 jenis vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh untuk sanggup bertumbuh dan berkembang dengan baik. Vitamin tersebut antara lain vitamin A, C, D, E, K, dan B (tiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, biotin, vitamin B6, vitamin B12, dan folat). tubuh hanya sanggup memproduksi vitamin D dan vitamin K dalam bentuk provitamin yang tidak aktif. Oleh lantaran itu, tubuh memerlukan asupan vitamin yang berasal dari makanan (Buah-buahan dan sayuran). Asupan vit lain sanggup diperoleh melalui perhiasan makanan.
Vitamin mempunyai peranan spesifik di dalam tubuh dan sanggup pula memperlihatkan manfaat kesehatan. Bila kadar senyawa ini tidak mencukupi, tubuh sanggup mengalami suatu penyakit. Tubuh hanya memerlukan vitamin dalam jumlah sedikit, tetapi jikalau kebutuhan ini diabaikan maka metabolisme di dalam tubuh kita akan terganggu lantaran fungsinya tidak sanggup digantikan oleh senyawa lain. Gangguan kesehatan ini dikenal dengan istilah avitaminosis. Contohnya yaitu bila kita kekurangan vitamin A maka kita akan mengalami kerabunan. Di samping itu, asupan vitamin juga dihentikan berlebihan lantaran sanggup mengakibatkan gangguan metabolisme pada tubuh
B.     Jenis-jenis Vitamin
1.      Vitamin A
Vit pertamakali dikenal sebagai faktor nutrisi esensial oleh Elmer McCollum pada tahun 1915 dan kemudian diisolasi dari minyak hati ikan. Terdapat dua alamiah, yaitu vit A1 atau retinol, diperoleh dari hati ikan air bahari dan vit A2 dari ikan air tawar. Vit A sendiri tidak terdapat di dalam tumbahan tetapi banyak tumbuhan yang mengandung senyawa karotenoid (senyawa menyerupai β-karoten) yang sanggup diubah secara enzimatik menjadi vit A oleh kebanyakan hewan.
Vitamin A atau retinol merupakan senyawa poliisoprenoid yang mengandung cincin sikloheksinil. Retinol yaitu subtansi induk dari retinoid yang terdapat pada retinal dan asam retinoat. Substansi ini biasa dibuat melalui pemecahan provitamin A (β-karoten). Dalam sayuran, vitamin A terdapat sebagai provitamin dalam bentuk pigmen β-karoten berwarna kuning yang terdiri atas dua molekul retinal yang dihubungkan pada ujung aldehid ranta karbonnya. Efektivitas β-karoten sebagai sumber vitamin A hanya seperenam kegiatan retinal menurut berat. β-karoten merupakan antioksidan dan mungkin mempunyai peranan dalam menangkap radikal bebas di dalam jaringan dengan tekanan parsial oksigen yang rendah. Kemampuan β-karoten untuk bertindak sebagai antioksidan disebabkan oleh stabilisasi radikal bebas peroksida dalam struktur alkilnya yang terkonjugasi. Sifat antioksidan ini mungkin sanggup sebagai anti kanker. Dalam tubuh, fungsi utama vitamin A dilaksanakan oleh retinol dan kedua derivatnya yaitu retinal (bahan pewarna pigmen penglihatan) dan asam retinoat (kofaktor pertumbuhan yang penting). Retinol dan retinal sanggup melaksanakan interkonversi dalam banyak jaringan, sedangkan asam retinoat sanggup mendukung pertumbuhan dan direfensiasi, tetapi tidak sanggup menggantikan retinal dalam peranannya pada penglihatan ataupun retinol yang berperan dalam sistem reproduksi
Kebutuhan insan terhadap vitamin A yaitu perempuan 500 RE dan laki-laki 600 RE. Kekurangan vitamin A mengakibatkan kulit kering, mata kering (serftalmia), membran mukosa yang mongering, pertumbuhan dan perkembangan yang terhambat dan buta malam. Sedangkan jikalau kelebihan vitamin A mengakibatkan sakit kepala, pengelupasan kulit, pembesaran hati, dan limfa, penebalan tulang dan nyeri sendi.
2.      Vitamin B
Vitamin B yaitu 8 vitamin yang larut dalam air dan berperan penting dalam metabolisme sel. Dalam sejarahnya, vitamin pernah diduga hanya mempunyai satu tipe, yaitu vitamin B (seperti orang mengenal vit C/vit D). Penelitian lebih lanjut memperlihatkan bahwa komposisi kimia di dalamnya membedakan vitamin ini satu sama lain dan terlihat dalam contohnya dalam beberapa makanan. Suplemen yang mengandung ke- 8 tipe ini disebut sebagai vitamin B kompleks. Masing-masing tipe vitamin B perhiasan mempunyai nama masing-masing (contoh: B1, B2, B3)
Secara umum, golongan vitamin B berperan penting dalam metabolisme di dalam tubuh, terutama dalam hal pelepasan energi ketika beraktivitas. Hal ini terkait dengan peranannya di dalam tubuh, yaitu sebagai senyawa koenzim yang sanggup meningkatkan laju reaksi metabolisme tubuh terhadap aneka macam jenis sumber energi. Beberapa jenis vitamin yang tergolong dalam kelompok vitamin B ini juga berperan dalam pembentukan sel darah merah (eritrosit). Sumber utama vitamin B berasal dari susu, gandum, ikan, dan sayur-sayuran hijau
a.    Vitamin B1
Tiamin telah usang dikenal sebagai antineuritik lantaran dipakai untuk menciptakan normal kembali susunan syaraf. Fungsi tiamin didalam tubuh yaitu sebagai koenzim dalam karbosilasi asam firufat dan asam ketoglutarat, dan tiamin terlibat dalam metabolism lemak, protein, dan sintesis asam nukleat
Koenzim yang berasal dari vitamin ini yaitu tiamin pirofosfat  (TPP) yang berfungsi dalam reaksi-reaksi dekarboksilasi asam a keton, oksidasi   keton, transketolasi. Adapun belahan aktif dari koenzim TPP yaitu gugus tiazolnya.Tiamin diabsorbsi secara aktif terutama di duodenum belahan atas yang bersuasana asam, dengan pertolongan adnin trifosfatase. Setela di absorbs, kurang lebih 30 mg tiamin mengalami fosforilasi dan disimpan sebagai tiamin pirofosfat didalam jantung, otak, hati, dan jaringan otot
1)      Dampak Kekurangan Vitamin B1
Defisiensi vit ini mengakibatkan terjadinya penyakit beri-beri, terutama pada Negara yang memakai nasi sbg materi masakan pokoknya. Defisiensi vit ini menimbulkan rusaknya alat pencernaan masakan yang disertai dengan muntah-muntah dan diare
2)      Sumber Vitamin B1
segala biji-bijian, menyerupai beras, gandum, dan sumber lainnya yaitu daging, unggas, telur, hati, kedelai, kacang tanah, sayuran, dan susu
Tiamin mempunyai sifat yang gampang larut dalam air, sehingga sanggup hilang dan rusak selama dalam proses pemasakan, dan juga tidak tahan terhadap pemanasan yang terlalu lama. Faktor lain yang juga mengakibatkan kerusakan pada tiamin yaitu adanya alkali yang terkandung. Jika dilihat pada proses pemasakan roti, kehilangan tiamin mencapai 25%, daging yang direbus mencapai 50%, dan yang dipanggang kehilangan 25 %. Oleh lantaran itu, guna menjaga kehilangan tiamin dari makanan, terutama sayuran, maka dalam memasaknya dipakai air yang sedikit saja, kecuali jikalau air rebusan itu ikut di manfaatkan untuk konsumsi bersama sayuran itu sendiri
b.    Vitamin B2
Vitamin B2 (riboflavin) banyak berperan penting dalam metabolisme di tubuh manusia Riboflavin merupakan pembentuk flavin mononukleotida (FMN) dan juga sebagai koenzim FAD. Riboflavin diabsorbsi dibagian atas usus halus secara aktif oleh proses yang membutuhkan natrium untuk kemudian mengalami fosforilasi hingga menjadi FMN di dalam mukosa usus halus. Sebanyak 200ml Riboflavin dan metabolitnya dikeluarkan melalui urine tiap hari. Jumlahnya bergantung pada konsumsi dan kebutuhan jaringan. Riboflavin yang dibutuhkan dalam tubuh ialah sebesar 0,6 mg/1000 kkal perhari. Kaprikornus sekitar 1,2 mg perhari untuk 2000 kkal diet. Anak- anak dan perempuan hamil membutuhkan tambahan riboflavin lantaran vitamin ini penting untuk pertumbuhan. Riboflavin ditemukan dalam sayuran, daging, susu, dan ikan. Berfungsi sebagai pembentukan dua koenzim, flavin adenine dinukleotida dan flavin mononukleotida, terlibat dalam metabolisme oksidatif
1)      Dampak Kekurangan Vitamin B2
Tanda-tanda defisiensi pada vitamin ini yaitu keilosis ( terjadi kerak pada sudut lisan yang berwarna merah). Defisiensinya sanggup mengakibatkan menurunnya daya tahan tubuh, kulit kering bersisik, lisan kering, bibir pecah-pecah, dan sariawan.
2)      Sumber Vitamin B2
Sumber vitamin ini yaitu susu, daging, telur, dan ikan. Sumber- sumber utama vitamin B2 ialah susu dan produk- produk susu, contohnya keju, merupakan sumber yang baik untuk riboflavin. Hampir semua sayuran hijau dan biji- bijian mengandung riboflavin; brokoli, jamur dan bayam.
Pada pasteurisasi, evaporasi atau pengeringan susu terjadi pengurangan riboflavin mencapai 20%. Apabila dijemur di bawah sinar matahari eksklusif selama 3,5 jam terjadi pengurangan hingga 75%. Oleh karenanya pada pengemasan susu harus dipakai tempat dari aluminium, karton atau botol berwarna. Pada pengawetan sayuran yang  menggunakan bikarbonat akan mengakibatkan perusakan vitamin secara total
c.    Vitamin B3
Vitamin B3 (niasin) berperan penting dalam metabolisme karbohidrat untuk menghasilkan energi, metabolisme lemak, dan protein. Di dalam tubuh, vitamin B3 mempunyai peranan besar dalam menjaga kadar gula darah, tekanan darah tinggi, penyembuhan migrain, dan vertigo. Niasin sebesar 6,6 mg NE (Niacin equivalents)/1000 kkal atau 13 mg dibutuhkan perhari oleh manusia. NE merupakan jumlah niasin yang diperoleh dalam makanan, termasuk niasin yang secara teori dibuat dari prekusor asam amino tryptophan. 60 mg tryptophan dapat menghasilkan 1 mg niasin
1)      Dampak kekurangan Vitamin B3
Gejala kekurangannya ialah pellagra (penyakit kekurangan niasin), memperlihatkan tanda-tanda menyerupai dermatitis, diare dan dementia. Hal ini meluas di belahan selatan Amerika Serikat pada awal 1900. Gejala kekurangan niasin lainnya yaitu kehilangan nafsu makan, lemah, pusing dan kebingungan mental. Kulit sanggup memperlihatkan tanda-tanda dermatitis simetrik bilateral khususnya pada tempat yang terkena sinar matahari langsung.
Keracunan niasin dalam jumlah yang besar sanggup menjadi racun pada sistem saraf, lemak darah dan gula darah. Gejala menyerupai muntah, pengecap membengkak dan pingsan sanggup terjadi. Lebih lanjut, hal ini sanggup besar lengan berkuasa pada fungsi hati dan sanggup menimbulkan tekanan darah rendah. Kekurangan vitamin ini sanggup mengakibatkan tubuh mengalami kekejangan, keram otot, gangguan sistem pencernaan, muntah-muntah, dan mual.
2)      Sumber Vitamin B3
Sumber utama vitamin B3 ialah daging, unggas (ayam, itik) dan ikan merupakan sumber utama niasin, sama halnya roti dan sereal (biji- bijian) yang telah diperkaya. Jamur, asparagus dan sayuran hijau merupakan sumber yang paling baik. Fungsi vit ini ialah membentuk Dua Koenzim yang dibantu oleh NAD dan NADP dibutuhkan untuk beberapa kegiatan metabolisme, terutama metabolisme glukosa, lemak dan alkohol. Niasin mempunyai keunikan diantara vitamin B lantaran tubuh sanggup membentuknya dari asam amino tryptophan. Niasin membantu kesehatan kulit, sistem saraf dan sistem pencernaan
d.   Vitamin B5
Vitamin B5 (asam pantotenat) banyak terlibat dalam reaksi enzimatik di dalam tubuh. Hal ini mengakibatkan vitamin B5 berperan besar dalam aneka macam jenis metabolisme, menyerupai dalam reaksi pemecahan nutrisi makanan, terutama lemak. Peranan lain vitamin ini yaitu menjaga komunikasi yang baik antara sistem saraf pusat dan otak dan memproduksi senyawa asam lemak, sterol,neurotransmiter, dan hormon tubuh. Vitamin ini merupakan pembentuk koenzim A. Gugus aktif koenzim A yaitu gugus  -S-H. Dalam reaksi-reaksi kimia biasanya dituliskan KoA-SH atau HS-KoA. Gengan gugus karboksil dari substrat koenzim A membentuk ikatan tioester. Koenzim A dalam reaksi-reaksi kimia merupakan pemindah gugus asil. Seperti halnya vitamin B1 dan B2, defisiensi vitamin B5 sanggup mengakibatkan kulit pecah-pecah dan bersisik. Selain itu, gangguan lain yang akan diderita yaitu keram otot serta kesulitan untuk tidur.
1)      Dampak kekurangan vitamin B5
Defisiensi vitamin ini memperlihatkan gejala: Kehilangan selera makan, Tidak sanggup melaksanakan pencernaan masakan dengan baik, Depresi mental, Insomnia, Mudah terjadi infeksi pernapasan, Kulit pecah-pecah dan bersisik dan Keram otot.
2)      Sumber Vitamin B5
Vit B5 sanggup ditemukan dlm aneka macam jenis variasi masakan hewani, mulai dari daging, susu, ginjal, dan hati hingga masakan nabati, spt sayuran hijau dan kacang hijau, biji-bijian dan kacang polong. Buah dan sayur mengandung asam pantotenat dlm jumlah yang rendah
e.    Vitamin B6
Vitamin B6 (piridoksin) merupakan vitamin yang esensial bagi pertumbuhan tubuh. Vitamin ini berperan sebagai salah satu senyawa koenzim A yang dipakai tubuh untuk menghasilkan energi melalui jalur sintesis asam lemak, menyerupai spingolipid danfosfolipid.Selain itu, vitamin ini juga berperan dalam metabolisme nutrisi dan memproduksi antibodi sebagai prosedur pertahanan tubuh terhadap antigen atau senyawa asing yang berbahaya bagi tubuh. Koenzim vitamin B6 berperan penting dalam metabolisme asam amino, sehingga konsumsi sehari- hari harus sebanding dengan konsumsi protein lantaran protein dibuat dari asam amino. RDA untuk vitamin B6 yaitu 0,16 mg/m protein. Rata- rata konsumsi yaitu 2 mg/hari untuk laki-laki dan 1,6 mg/hari untuk wanita.
1)      Dampak Kekurangan Vitamin B6
Seseorang dengan kadar vitamin B6 rendah, memperlihatkan tanda-tanda menyerupai lemah, sifat lekas murka dan susah tidur. Selanjutnya tanda-tanda kegagalan pertumbuhan, kerusakan fungsi motorik dan angular cheilitis.
Vit B6 terlibat dalam pembentukan fosfat dan fosfat pyridoxal pyridoxamine, koenzim dalam metabolism asam amino. Kekurangan vit B6 terutama ditemukan pada alkoholisme, kehamilan dan penggunaan beberapa obat, contohnya isoniazid. Kekurangan vit B6 mengakibatkan dermatitis dan perifer neuropati dan manifestasi mukosa lisan serupa kepada mereka yang kekurangan vit B12 dg angular cheilitis dan kadang- kadang ulserasi.
2)      Sumber Vitamin B6
Sumber utamanya ialah daging, ikan, dan unggas menyerupai itik, ayam. Sumber lain ialah kentang, beberapa sayuran hijau dan buah berwarna ungu. Vitamin B6 berperan dalam metabolisme asam amino dan asam lemak serta membantu tubuh untuk mensintesis asam amino nonesensial. Selain itu juga berperan dalam produksi sel darah merah
f.     Vitamin B12
Vitamin B12 (sianokobalamin) merupakan jenis vit yang hanya khusus diproduksi oleh binatang dan tidak ditemukan pada tanaman. Oleh lantaran itu, vegetarian sering kali mengalami gangguan kesehatan tubuh akhir kekurangan vitamin ini. Vitamin ini banyak berperan dalam metabolisme energi di dalam tubuh. Vitamin B12 juga termasuk dalam salah satu jenis vitamin yang berperan dalam pemeliharaan kesehatan sel saraf, pembentukkan molekul DNA dan RNA, pembentukkan platelet darah. Telur, hati, dan daging merupakan sumber masakan yang baik untuk memenuhi kebutuhan vitamin B12. Kekurangan vitamin ini akan mengakibatkan anemia (kekurangan darah), gampang lelah lesu, dan iritasi kulit.
1)         Gejala Kekurangan Vitamin B12
Kekurangan atau defisiensi vitamin B12 dalam tingkatan yang ringan akan mengakibatkan tanda-tanda ringan atau mungkin tidak dirasakan. Namun jikalau diabaikan kekurangan vitamin B12 sanggup mengakibatkan gejala:
a)       Lemah dan lekas lelah
b)       Pusing
c)       Denyut jantung dan pernapasan cepat (dapat terjadi sesak terutama sesudah berolahraga)
d)       Kulit pucat (kuning)
e)       Kesulitan berkonsentrasi atau sulit mengingat sesuatu
f)        Mudah memar atau berdarah, termasuk gusi sanggup mengalami perdarahan
g)       Berat tubuh menurun
h)       Diare atau konstipasi
i)         Nyeri sendi
Pada perkara kekurangan vitamin B12 yang berat, penderita sanggup mengalami:
a)       Kebingungan, halusinasi dan depresi
b)       Kesulitan berjalan (hilang keseimbangan)
c)       Mati rasa atau kesemutan pada kaki atau tangan
d)       Inkontinensia (tidak bisa mengontrol kemih)
e)       Hipotensi (tekanan darah rendah)
f)        Gangguan penglihatan
g)       Demensia
h)       Psikosis (kondisi pikiran abnormal). 
2)             Sumber Vitamin B12
Sumber vit B12 berasal dari masakan hewani, menyerupai daging, susu, telur, unggas, ikan, mentega. Makanan sumber nabati tidak mengandung vit B12
3.      Vitamin C
 yaitu sekelompok senyawa organik amina berbobot molekul kecil yang mempunyai fungsi vital Materi UAS Kimia Bahan PanganVitamin C yaitu Kristal putih yang larut dalam air. Dalam keadaan kering  vitamin C cukup stabil, tetapi dalam keadaaan larut, vitamin C gampang rusak lantaran bersentuhan dengan udara (oksidasi) terutama bila terkena panas. Oksidasi dipercepat dengan kehadiraan tembaga dan besi. Vitamin C tidak stabil dalam larutan alkali, tetapi cukup stabil dalam larutan asam.
a.    Struktur vitamin C


Struktur vitamin C (asam askorbat) yaitu suatu turunan heksosadan diklasifikasikan seebagai karbohhidrat yang bersahabat berkaitan dengan monosakarida, sehingga strukturnya sangat menyerupai dengan glukosa pada sebagian besar mamalia. Vitamin C sanggup disintesis D-glukosa dan D-galaktosa dalam tumbuh-tumbuhan dan sebagian besar hewan. Namun demikiana pada primate, termasuk manusia, dan juga sejumlah binatang lainnya, contohnya marmot, kelelawar, burung, ikan serta invertebrate tidak adanya enzim L-glunolakton oksidase akan menghalangi sintesis:
Asam askorbat à askorbat à stabilisasi system enzim
Vitamin C terdapat dalam 2 bentuk di alam, yaitu L-asam askorbat (bentuk tereduksi) dan L-asam dehidroaskorbat (bentuk teroksidasi). Oksidasi bolak-balik L-asam askorbat menjadi L-asam dehidroaskorbat teradi bila bersentuhan dengan tembaga, panas atau alkali.
Ketika berfungsi sebagai donor ekuivalen pereduksi, asam askorbat menjadi asam dehidroaskorbat yang sanggup bertindak sebagai sumber vitamin tersebut. Dalam banyak proses asam askorbat tidak berpartisipasi eksklusif tetapi diharapkan untuk mempertahankan kofaktor logam dalam keadaan tereduksi. Kofaktor logam ini meliputi Cu+ dalam enzim monooksigenasedan Fe2+ dalam enzim dioksigenase.
b.    Peran vitamin C dalam tubuh
1)   Dalam sintesis kolagen, asam askorbat diharapkan untuk hidroksilosi prolin
2)   Dalam penguraian tirosin, oksidasi p-hidroksifenilpiruvat menjadi homogentisat memerlukan vitamin C, yang bisa mempertahankan keadaan tereduksi ion tembaga yang diharapkan untuk memperlihatkan akifitas maksimal. Tahap berikutnya dikatalisasi oleh homogentisat dioksigenase, yang merupakan enzim dengan kandungan besi fero yang membutuhkan asam askorbat.
3)   Dalam sintesis epinefrin dari tirosin, asam askorbat diharapkan pada tahap dopamine b-hidroksilase.
4)   Dalam pembentukan asam empedu, asam askorbat diharapkan pada tahap awal reaksi 7a-hidroksilase.
5)   Korteks adrenal mengandung sejumlah besar vitamin C yang dengan cepat akan terpakai habis kalau kelenjar tersebut dirangsang oleh hormone adrenokortikotropik.
6)   Penyerapan besi digalakkan secara bermakna dengan adanya vitamin C.
7)   Asam askorbat sanggup bertindak sebagai antioksidan umum yang larut air dan sanggup menghambat pembentukan nirosamin selama proses pencernaan berlangsung
c.    Sumber vitamin C
Sumber vitamin C yaitu sayuran berwarna hijau, buah-buahan (perlu diketahui bahwa rasa asam pada buah tidak selalau sejalan dengan kadar vitamin C dalam buah tersebut, lantaran rasa asam disebabkan oleh asam-asam lain yang terdapat dalam buah bersama dengan vitamin C). daging, telur, ikan sangat sedikit sekali mengandung vitamin C, susu yang sudha dipasteurisasi dipanaskan dalam suhu 80-850C mengandung sedikit sekali vitamin C. penambahan tomat atau jeruk nipis sanggup mengurangi kadar vitamin C. pemanasan sayuran hendaknya dilakukan sebentar saja dengan mendidihkan airnya terlebih dahulu.
d.   Vitamin C sanggup hilang lantaran hal-hal menyerupai berikut:
1)      Pemanasan, yang mengakibatkan rusak/berbahanya struktur
2)      Pencucian sayuran sesudah dipotong-potong terlebih dahulu
3)      Adanya alkali atau suasana basa selama pengolahan
4)      Membuka tempat yang berisi vitamin C, lantaran akan terkotori oleh udara sehingga sanggup teroksidasi
e.    Penyakit atau tanda-tanda yang tampak, yang disebabkan oleh defisiensi vitamin C:
1)      Skorbut, pendarahan gusi.
2)      Mudah terjadi luka dan infeksi tubuh, jikalau sudah terjadi sukar disembuhkan.
3)      Hambatan pertumbuhan pada bayi dan anak-anak.
4)      Pembentukan tulang yang tidak normal pada bayi dan anak-anak.
5)      Kulit gampang mengelupas
4.      Vitamin D
Vitamin D tergolong vitamin yang gampang larut dalam lemak dan merupakan prahormon jenis sterol. Vitamin D merupakan kelompok senyawa sterol yang terdapat di alam, terutama pada hewan, tetapi juga ditemuikan di tumbuhan maupun ragi. Vitamin D terdiri dari dua jenis, yaitu vitamin D2 (ergokalsiferol) dan vitamin D3 (kolekalsiferol). Ergokalsiferol biasanya terdapat dalam steroid tanaman, sedangkan kholekalsiferol terdapat pada hewan. Kedua jenis vitamin D tersebut mempunyai struktur kimia berbeda, namun fungsinya identik
Sumber utama dari vitamin D. Vitamin D2 biasanya pada ragi dan susu, sedangkan vitamin D3 terdapat pada minyak hati ikan, kuning telur, susu, terbentuk di kulit jikalau terpapar oleh sinar matahari (sinar ultraviolet). Bahan baku vitamin D (vitamin D3) dari makanan, sesudah diserap di usus, dibawa ke hati. Di hati vitamin D3 diubah menjadi 25-hidroksivitamin D3 [25(OH)D3]. Selanjutnya,25(OH)D3 memasuki ginjal. Di dalam ginjal, vitamin ini diubah menjadi vitamin D yang aktif: 1,25-dihidroksivitamin D3 [1,25(OH)D3] . Sumber vitamin D yang lain yaitu provitamin D3 yang terdapat di kulit. Provitamin D3 (7-dehidrokolesterol) yaitu produk antara dari sintesa kolesterol dari ergosterol. Provitamin D3 diproduksi melimpah di kulit binatang vertebrata, termasuk manusia. Ketika kulit terpapar dengan sinar matahari, provitamin D3 pada sel epidermis dan dermis kulit menyerap radiasi sinar ultraviolet. Radiasi sinar ultraviolet, kemudian, mengubah provitamin D3 menjadi previtamin D3. Karena provitamin D3 tidak tahan panas, pemanasan sedikit saja akan mengubahnya menjadi vitamin D3. Selanjutnya, vitamin D3 memasuki hati dan ginjal untuk diubah menjadi vitamin D yang aktif.
Vitamin D berfungsi dalam homeostasis kalsium-fosfor bantu-membantu dengan parathormon dan calcitonin. Kalsium darn fosfor sangat diharapkan pada proses-proses biologik. Kalsium penting untuk kontraksi otot, transmisi impul syaraf, pembekuan darah dan struktur membran. Vitamin D juga berperan sebagai kofaktor bagi enzim-enzim, menyerupai lipase dan ATP-ase. Fosfor memegang peranan penting sebagai komponen DNA dan RNA, fosforilasi protein-protein untuk pengaturan jalur-jalur metabolik. Kalsium dan Fosfor serum pada kadar tertentu penting untuk mineralisasi tulang secara normal.
Vitamin D ini sanggup membantu metabolisme kalsium dan mineralisasi tulang. Sel kulit akan segera memproduksi vitamin D ketika terkena cahaya matahari (sinar ultraviolet). Bila kadar vitamin D rendah maka tubuh akan mengalami pertumbuhan kaki yang tidak normal, dimana betis kaki akan membentuk karakter O dan X. Di samping itu, gigi akan gampang mengalami kerusakan dan otot pun akan mengalami kekejangan. Penyakit lainnya yaitu osteomalasia, yaitu hilangnya unsur kalsium dan fosfor secara berlebihan di dalam tulang. Penyakit ini biasanya ditemukan pada remaja, sedangkan pada manula, penyakit yang sanggup ditimbulkan yaitu osteoporosis, yaitu kerapuhan tulang alhasil berkurangnya kepadatan tulang. Kelebihan vitamin D sanggup mengakibatkan tubuh mengalami diare, berkurangnya berat badan, muntah-muntah, dan kehilangan cairan tubuh berlebihan. Tambahan vitamin D yang diharapkan pada masa hamil, laktasi & orang renta yakni asupan per hari 400 IU. Bayi prematur / bayi yang menerima ASI dalam jumlah tidak cukup diharapkan takaran pencegahan 400 IU/hari. Bayi yg kemungkinan besar mengalami rakitis (sindrom malabsorpsi, lahir dari ibu yang defisiensi) 30.000 IU/hari.
5.      Vitamin E
Awal ditemukannya vitamin E yaitu pada tahun 1922 dimana ada suatu zat larut lemak yang sanggup mencegah keguguran dan sterilitas pada tikus. Manfaat paling besar yang bisa kita ambil dari vitamin E yaitu kemampuannya sebagai antioksidan. Vitamin E berkolaborasi dengan oksigen menghancurkan radikal bebas. Vitamin E juga bisa melindungi kerusakan vitamin A.
Beberapa manfaat vitamin E:
a.       Melindungi sel paru-paru yang secara konstan selalu kontak dengan oksigen
b.      Melindungi sel darah putih yang bertugas memerangi penyakit.
c.       Menjaga organ hati dari kerusakan.
d.      Vitamin E berkhasiat untuk menjaga gizi makanan.
e.       Mencegah kanker
f.       Mencegah stroke
g.      Mencegah penyakit katarak
h.      Mencegah tanda-tanda penuaan dini
i.        Meningkatkan agresi insulin dan memperbaiki metabolism gula darah.
Kekurangan vitamin E:
a.       Menyebabkan dilema pada mata (retinopati) dan pendarahan otak untuk bayi.
b.      Menyebabkan gangguan penyerapan di usus dan gejala-gejala yang menyerupai dengan kelainan syaraf menyerupai reflex menurun, sulit berjalan, penglihatan ganda, hilangnya sensasi posisi, dan kelemahan otot pada anak-anak.
c.       Gejala kekurangan vitamin E yaitu kehilangan koordinasi dan refleksi otot serta gangguan penglihatan serta gangguan berbicara.
Kelebihan vitamin E:
a.       Mengonsumsi vit E secara berlebihan sanggup menimbulkan keracunan, tetapi tidak terlalu merugikan menyerupai halnya dengan kelebihan vitamin A pada anak-anak.
b.      Pada orang dewasa, kelebihan vit E hampir tidak menimbulkan efek samping.
Vitamin E cukup banyak tersebar di aneka macam jenis materi makanan. Minyak tumbuh-tumbuhan, terutama minyak kecambah, gandum, dan biji-bijian yaitu sumber utama dari vit E. sayuran dan buah-buahan juga merupakan sumber vitamin E yang bagus. Namun, pada daging, ungags, ikan, dan kacang-kacangan hanya mengandung vitamin dalam jumlah yang terbatas. Sebaiknya konsumsi vitamin E dalam bentuk segar atau tidak terlalu usang mengalami pemasakan lantaran vit E gampang rusak pada ketika digoreng. Ada baiknya proses memasak memakai air saja, lantaran vit E tidak larut dalam air sehingga vit E tidak hilang selama dimasak dengan air.
6.      Vitamin K
Sebutan vitamin K muncul lantaran ketika ditemukan, vitamin ini befungsi sebagai vitamin pembeku (koagulant vitamin) sehingga disebut sebagai vitamin K. Terdapat dua jenis vitamin K, yaitu K1 dan K2. Fungsi Vitamin K yaitu senyawa ini penting dalam pembentukan protrombin dan protein-protein darah lainnya. Di samping itu, juga berpartisipasi dalam proses forforilasi oksidatif dalam metabolisme sel dan pembekuan darah. Sumber utama vitamin K yaitu hati, sayur hijau berdaun banyak menyerupai bayam dan kangkung, sayuran sejenis kubis (kol) dan susu.
Penyakit lantaran kekurangan vit K antara lain yaitu darah sukar membeku dan sanggup menderita penyakit hemorragi. Penyakit hemorragi sering dialami oleh bayi yaitu darah yang sukar membeku terutama pada jaringan organ dalam bayi. Bisa jadi di otak, atau pada terusan pencernaannya. Gejalanya timbul menyerupai adanya bercak darah pada lubang dubur si bayi yang biasanya diindikasikan adanya infeksi terusan cerna. Hal ini murni bisa disebabkan kekurangan vitamin K. Gangguan lain lantaran kekurangan vitamin K, yaitu menghambat proses pembekuan darah pada penderita kekurangan vitamin K. Bahkan dalam kondisi khusus kekurangan parah vitamin K sanggup mengakibatkan anemia fatal. Vit K yaitu suatu zat yang bisa memodifikasi protein dalam tubuh. Protein khusus ini bisa menciptakan sel-sel darah merah saling berlekatan dan membeku (pekat) tidak encer sehingga pembenkuan darah terjadi lebih cepat. Jika vitamin K ini hingga berkurang, alhasil darah tetap encer sehingga pembekuan darah sulit terjadi.

A.     Pengertian Mineral
Mineral merupakan belahan tubuh yang memegang peranan penting dalam pemeliharaan fungsi tubuh, baik pada tingkat sel, jaringan, organ maupun fungsi tubuh secara keseluruhan. Selain itu juga berperan dalam aneka macam tahap metabolisme, terutama sebagai kofaktor dalam kegiatan enzim-enzim.
Mineral merupakan senyawa esensial untuk aneka macam proses selular tubuh. Tanpa adanya mineral, tubuh mustahil sanggup berfungsi dengan semestinya. Mineral juga berperan penting dalam pembentukkan struktural dari jaringan keras dan lunak, kerja sistem enzim, kontraksi otot dan respon saraf serta dalam pembekuan darah. Mineral yang diharapkan tubuh sanggup dibagi menjadi 2 kelas, yaitu makromineral dan mikromineral
Mineral merupakan unsure esensial bagi fungsi normal sebagaian enzim dan sangat penting dalam pengandalian komposisi cairan tubuh 65 % yaitu air dalam bobot tubuh
Makromineral yaitu mineral-mineral yang diharapkan tubuh dalam jumlah yang cukup besar, sebaliknya mikromineral yaitu mineral-mineral yang diharapkan dalam jumlah yang sedikit. Yang termasuk di dalam kelas makromineral yaitu kalsium, fosfor, magnesium, besi, iodin, dan kalium,. Saat tubuh kekurangan asupan mineral tsb, tubuh mengambilnya dari otot, hati dan bahkan tulang
B.      Sumber Mineral
Mineral yaitu senyawa alami yang terbentuk melalui proses geologis. Istilah mineral termasuk tidak hanya materi komposisi kimia tetapi juga struktur mineral. Mineral termasuk dalam komposisi unsur murni dan garam sederhana hingga silikat yang sangat kompleks dengan ribuan bentuk yang diketahui (senyawaan organik biasanya tidak termasuk). Menurut   The International Mineralogical Association tahun 1995 telah mengajukan definisi gres perihal definisi material “Mineral yaitu suatu unsur atau senyawa yang dalam keadaan normalnya mempunyai unsur kristal dan terbentuk dari hasil proses geologi “. Ilmu yang mempelajari mineral disebut mineralogi.
unsur mineral merupakan salah satu komponen yang sangat diharapkan oleh makhluk hidup di samping karbohidrat, lemak, protein, dan vitamin, juga dikenal sebagai zat  anorganik atau kadar abu. Sebagai contoh, bila materi biologis dibakar, semua senyawa organik akan rusak; sebagian besar karbon bermetamorfosis gas karbon dioksida (CO2), hidrogen menjadi uap air, dan nitrogen menjadi uap nitrogen (N2). Sebagian besar mineral akan tertinggal dalam bentuk bubuk dalam bentuk senyawa anorganik sederhana, serta akan terjadi penggabungan antarindividu atau dengan oksigen sehingga terbentuk garam anorganik.
Berbagai unsur anorganik (mineral) terdapat dalam materi biologi, tetapi tidak atau belum semua mineral tersebut terbukti esensial, sehingga ada mineral esensial dan nonesensial. Mineral esensial yaitu mineral yang sangat diharapkan dalam proses fisiologis makhluk hidup untuk membantu kerja enzim atau pembentukan organ. Unsur-unsur mineral esensial dalam tubuh terdiri atas dua golongan, yaitu mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro diharapkan untuk membentuk komponen organ di dalam tubuh. Mineral mikro yaitu mineral yang diharapkan dalam jumlah sangat sedikit dan umumnya terdapat dalam jaringan dengan konsentrasi sangat kecil. Mineral nonesensial yaitu logam yang kiprahnya dalam tubuh makhluk hidup belum diketahui dan kandungannya dalam jaringan sangat kecil. Bila kandungannya tinggi sanggup merusak organ tubuh makhluk hidup yang bersangkutan. Di samping menimbulkan keracunan, logam juga sanggup mengakibatkan penyakit defisiensi.
Tulisan ini menguraikan pentingnya mineral mikro esensial dalam kehidupan hewan. Sifat-sifat mineral menyerupai sifat kimia, biokimia maupun proses biologis dalam jaringan makhluk hidup, perlu diketahui dalam upaya mendiagnosis penyakit defisiensi mineral pada hewan.
Berdasarkan kegunaannya dalam kegiatan kehidupan, mineral (logam) dibagi menjadi dua golongan, yaitu mineral logam esensial dan nonesensial. Logam esensial diharapkan dalam proses fisiologis hewan, sehingga logam golongan ini merupakan unsur nutrisi penting yang jikalau kekurangan sanggup mengakibatkan kelainan proses fisiologis atau disebut penyakit defisiensi mineral. Mineral ini biasanya terikat dengan protein, termasuk enzim untuk proses metabolisme tubuh, yaitu kalsium  (Ca), fosforus (P), kalium (K), natrium (Na), klorin (Cl), belerang (S), magnesium (Mg), besi (Fe), tembaga (Cu), seng (Zn), mangan (Mn), kobalt (Co), iodin (I), dan selenium (Se). Logam  nonesensial yaitu golongan logam yang tidak berguna, atau belum diketahui kegunaannya dalam tubuh hewan, sehingga hadirnya unsur tersebut lebih dari normal sanggup mengakibatkan keracunan. Logam tersebut bahkan sangat berbahaya bagi makhluk hidup, menyerupai timbal (Pb), merkuri (Hg), arsenik (As), kadmium (Cd), dan aluminium (Al).
Berdasarkan banyaknya, mineral dibagi menjadi dua kelompok, yaitu mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro diharapkan atau terdapat dalam jumlah relatif besar, meliputi Ca, P, K, Na, Cl, S, dan Mg. Mineral mikro ialah mineral yang diharapkan dlm jml sgt sedikit dan umumnya terdapat dalam jaringan dengan konsentrasi sangat kecil, yaitu Fe, Mo, Cu, Zn, Mn, Co, I, dan Se.
Mineral makro
g/kg
Mineral mikro
g/kg
Kalsium (Ca)
Fosforus (P)
Kalium (K)
Natrium (Na)
Klorin (Cl)
Sulfur (S)
Magnesium (Mg)
15
10
2
1,60
1,10
1,50
0,40
Besi (Fe)
Seng (Zn)
Tembaga (Cu)
Molibdenum (Mo)
Selenium (Se)
Iodin (I)
Mangan (Mn)
Kobalt(Co)
20−80
10−50
1−5
1−4
1−2
0,30−0,60
0,20−0,60
0,02−0,10
Tabel Klasifikasi Mineral Berdasarkan Jumlah Yang Diperlukan Oleh Tubuh
KELAS
ELEMEN
% BERAT TUBUH
JUMLAH DALAM TUBUH
Elemen makro
(>0,005 %berat tubuh)
Kalsium (Ca)
1,5 – 2,2
1,02 kg
Fosfor (P)
0,8 – 1,2
0,68 kg
Kalium (K)
0,35
0,27 kg
Belerang/ Sulfur (S)
0,25
0,20 kg
Natrium (Na)
0,15
Klor (Cl)
0,15
0,14 kg
Magnesium (Mg)
0,05
0,025 kg
Elemen Mikro (<0,005 %berat tubuh)
Zat besi (Fe)
0,004
4,5 g
Seng (Zn)
0,002
1,9 g
Selenium (Se)
0,0003
0,013 g
Mangan (Mn)
0,0002
0,016 g
Tembaga (Cu)
0,00015
0,125 g
Iodium (I)
0,00004
0,015 g
Molibdenum (Mo)
0,0002
Kobalt (Co)
0,00003
Kromium (Cr)
0,00003
Silikon (Si)
Vanadium (Va)
0,00045
Nikel (Ni)
0,00023
Arsen (As)

Walaupun materi masakan mengandung aneka macam mineral untuk keperluan tubuh, namun tidak semua sanggup dimanfaatkan. Hal ini bergantung pada ketersediaan biologiknya yaitu tingkatan/ jumlah zat gizi yang dimakan yang sanggup diabsorpsi oleh tubuh. Sebagian zat gizi mungkin tidak gampang dilepaskan ketika masakan dicerna atau tidak diabsorpsi dengan baik.
C.      Klasifikasi dan Macam-macam Mineral
Menurut jenisnya, pembagian terstruktur mengenai mineral dibedakan menjadi 2, yaitu :
1.   Mineral Organik
Mineral Organik yaitu mineral yang dibutuhkan serta berkhasiat bagi tubuh kita, yang sanggup kita peroleh melalui masakan yang kita konsumsi setiap hari menyerupai nasi, ayam, ikan, telur, sayur-sayuran serta buah-buahan, atau vitamin tambahan
2.   Mineral Anorganik
Komponen-komponen anorganik tubuh insan terutama yaitu natrium, kalium, kalsium, magnesium, fosfor, klorida dan sulfur
Berdasarkan Keterbutuhannya bagi tubuh, mineral terdapat beberapa macam:
No
Macam Mineral
Arti
Contoh
1
Makro Mineral
Tubuh kita membutuhkan mineral ini dalam jumlah besar.
K, Na, Ca, Mg, P, S, Cl
2
Mikro Mineral terbagi menjadi 3 macam, yaitu:
Tubuh kita membutuhkan mineral ini dalam jumlah kecil.


-Essensial
Essensial artinya penting. Kaprikornus mineral ini sangat diharapkan oleh tubuh meski dalam jumlah kecil.
Fe, Cu, Co, Se, Zn, F

-Mungkin Essesial
Mungkin dibutuhkan oleh tubuh tapi masih perlu dukungan riset lebih lanjut.
Cr, Mo

-Tidak Essensial
Sebenarnya mineral ini tidak dibutuhkan oleh tubuh tetapi dalam kenyataanya terdapat dalam tubuh lantaran terbawa oleh masakan atau masuk sebagai zat polutan secara tidak sengaja dari lingkungan yang telah terpolusi.
Pb, Cd, Ni, As, Br
3

Mineral Jejak (Trace Mineral)
Mineral jenis ini masih dibutuhkan oleh tubuh tetapi dalam jumlah yang teramat kecil.
Zn, Co, Cu
fungsi unsur-unsur dan terdapat pada jenis masakan sebagai berikut.
1.      Kalsium ( Ca ) dan Fosfor ( P )
Sangat penting bagi proses pembentukan tulang dan gigi. Kalsium juga penting bagi proses pembekuan darah. Didapat dari susu, ikan sarden, bandeng presto, brokoli, keju, dan yoghurt.
2.      Natrium ( Na ) dan Kalium (K)
Penting untuk menjaga keseimbangan cairan dan elektrolit tubuh. Sumber Natrium dari Daging Ikan, garam, mentega, produk peternakan, sayuran, buah-buahan, dan kecap.
3.      Flour (F)
Pembentukan fluoropatit ini menjadikan gigi dan tulang tahan terhadap kerusakan.Fluor diduga sanggup mencegah osteoporosis (tulang keropos) pada orang remaja dan orang tua. Fluorordisasi air minum, masyarakat terutama belum dewasa akan terlindungi dari karies gigi ini. Penambahan fluorida pada pasta gigi juga melindungi masyarakat terhadap karies gigi. Sumber terutama dari ikan laut.
4.      Besi ( Fe )
Diperlukan oleh tubuh dalam proses pengangkutan oksigen ke seluruh tubuh. Zat ini penting untuk pembentukan hemoglobin dalam darah.Didapat dari padi, gandum, kentang, brokoli, ikan laut, buncis, daging merah dan telur.
5.      Seng (Zn)        
 Zn berperan dalam kekebalan yaitu, dan mendukung proses pertumbuhan tubuh supaya mencapai tinggi yang optimal. Selain itu sanggup membantu memperbaiki kerusakan kulit. Makanan yang mengandung seng antara lai hati, kacang, kerang, biji labu, daing, sarden, dan buncis.
6.      Pottasium (P)
Menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh, menjaga supaya sistem kerja syaraf dan oto sanggup bekerja dengan baik dan optimal. Sumber dari pisang, kacang, brokloli, tomat, jeruk, kentang, dan buncis.
D.     Fungsi Mineral
Secara umum fungsi mineral bagi tubuh yaitu sebagai berikut
1.      Menyediakan materi sebagai komponen penyusun tulang dan gigi.
2.      Membantu fungsi organ, memelihara irama jantng, kontraksi otot, konduksi syaraf dan kesembangan asam basa.
3.      Memelihara keteratran metabolism seluler
Bahan masakan sumber mineral
Mineral
Bahan Makanan Sumber
Fungsi
Na (Natrium)
Garam meja, keju, daging, dan ikan
Transmisi neuromuscular, kondisi saraf, keseimbangan asam basa
K (Kalium)
Daging, susu, sayuran, sereal, kacang, buah segar
Transmisi neuromuscular, kondisi saraf, keseimbangan asam basa
Ca (Kalsium)
Susu, keju, kacang sayuran hijau, roti, ikan yang dimakan dengan tulangnya
Struktur tulang/gigi, konduksi, pembekuan darah
Mg (Magnesium)
Sayuran hijau, daging produk susu, sereal, daging ikan, produk ssu
Transmisi neuromuscular,pembentukan tulang , reaksi enzim, metabolism energi
P (Fosfor)
Beras, sereal, daging, susu, sayuran hijau
Pembentukan tulang gigi, metabolism energi
Fe (Besi)
Kacang/biji-bijian, organ, dan  daging merah
Pebetukan hemoglobin
Zn (Seng)
Daging, sea food, sayuran
Pembentukan enzim
Cu (tembaga)
Kerang, dagng,kacang, coklat
Pembentukan enzim
J (Iodin)
Seafood, telur, produ susu
Fungsi kelenjar tiroid
Mn (Mangan)
Kacang, buah kering, sereal/beras, the
Struktur gigi
F (Fluoride)
Seafood, air teh
Pembentukan enzim
Cr (Cromium)
Daging, susu, telur
Metabolisme insuli dan glukosa
Se (Selenium)
Seafood, daging, beras
Antioksdan (membran) ransfer elektron

E.      Akibat Kelebihan dan Kekurangan Mineral
Mineral terbagi dua, yaitu mineral makro dan mineral mikro. Mineral makro yaitu mineral yang dibutuhkan tubuh dalam jumlah lebih dari 100 mg sehari, sedangkan mineral mikro yaitu mineral yang dibutuhkan dalam jumlah kurang dari 100 mg sehari. Mineral dalam jumlah yang berlebihan sanggup mengakibatkan keracunan. Berikut ini akan dibahas mengenai mineral makro. Yang termasuk mineral makro antara lain
1.   Natrium (Na)
a.       Definisi
Natrium merupakan kation utama dalam cairan ekstraseluler . 35-40 % terdapat dalam kerangka tubuh. Cairan terusan cerna, sama menyerupai cairan empedu dan pancreas mengandung banyak natrium.
b.      Sumber
Sumber utama Natrium yaitu garam dapur (NaCl). Sumber natrium yang lain berupa monosodium glutamate (MSG), kecap dan masakan yang diawetkan dengan garam dapur. Makanan yang belum diolah, sayur dan buah mengandung sedikit natrium. Sumber lainnya menyerupai susu, daging, telur, ikan, mentega dan masakan bahari lainnya.
c.       Fungsi
1)      menjaga keseimbangan cairan dalam kompartemen ekstraseluer.
2)      Mengatur tekanan osmosis yang menjaga cairan tidak keluar dari darah dan masuk ke dalam sel.
3)      Menjaga keseimbangan asam basa dalam tubuh dengan mengimbangi zat-zat yang membentuk asam.
4)      Berperan dalam transmisi saraf dan kontraksi otot.
5)       Berperan dalam absorbsi glukosa dan sebagai alat angkut zat gizi lain melalui membrane, terutama melalui dinding usus sebagai pompa natrium.
d.      Akibat kekurangan dan kelebihan natrium
1)      Akibat Kekurangan natrium
a)      menyebabkan kejang, apatis dan kehilangan nafsu makan
b)      dapat terjadi sesudah muntah, diare, keringat berlebihan, dan diet rendah natrium
2)      Akibat kelebihan natrium
Akibat kelebihan natrium dapat menimbulkan keracunan yang dalam keadaan akut mengakibatkan edema dan hipertensi.
3)      AKG
Jadi, taksiran kebutuhan untuk orang remaja yaitu 500 mg/hari.
2.   Klorida (Cl)
a.       Definisi
Klor merupakan anion utama cairan ekstraselular. Konsentrasi klor tertinggi yaitu dalam cairan serebrospinal (otak dan sumsum tulang belakang), lambung dan pancreas.
b.      Sumber
Klor terdapat bersamaan dengan natrium dalam garam dapur. Beberapa sayuran dan buah juga mengandung klor.
c.       Fungsi
1)      berperan dalam memelihara keseimbangan cairan dan elektrolit dalam cairan ekstraseluler.
2)      Memelihara suasana asam dalam lambung sebagai belahan dari HCL, yang diharapkan untuk bekerjanya enzim-enzim pencernaan.
3)      Membantu pemeliharaan keseimbangan asam dan basa bersama unsur-unsur pembentuk asam lainnya
4)      Ion klor sanggup dengan gampang keluar dari sel darah merah dan masuk ke dalam plasma darah guna membantu mengangkut karbondioksida ke paru-paru dan keluar dari tubuh.
5)       Mengatur system rennin-angiotensin-aldosteron yang mengatur keseimbangan cairan tubuh.
d.      Dampak Kekurangan dan Kelebihan serta AKG
Kekurangan klor terjadi pada muntah-muntah, diare kronis, dan keringat berlebihan. Dan jikalau kelebihan juga bisa menciptakan muntah. Kaprikornus AKG minimum klor sehari  sebesar 750 mg. Dan jikalau kelebihan juga bisa menciptakan muntah
3.   Kalium (K)
a.       Definisi
Kalium merupakan ion yang bermuatan positif dan terdapat di dalam sel dan cairan intraseluler.
b.      Sumber
Kalium berasal dari tumbuh-tumbuhan dan hewan. Sumber utama yaitu masakan segar/ mentah, terutama buah, sayuran dan kacang-kacangan.
c.       Fungsi
1)      berperan dalam pemeliharaan keseimbangan cairan dan elektrolit serta keseimbangan asam dan basa bersama natrium.
2)      Bersama kalsium, kalium berperan dalam transmisi saraf dan kontraksi otot.
3)      Di dalam sel, kalium berfungsi sebagai katalisator dalam banyak reaksi biologic, terutama metabolisme energi dan sintesis glikogen dan protein.
4)      Berperan dalam pertumbuhan sel.
d.      Dampak Kelebihan dan Kekurangan serta AKG
1)      Kekurangan kalium
Kekurangan kalium sanggup terjadi lantaran kebanyakan kehilangan melalui terusan cerna atau ginjal. Kehilangan banyak melalui terusan cerna sanggup terjadi lantaran muntah-muntah, diare kronis atau kebanyakan memakai obat pencuci perut. Kebanyakan kehilangan melalui ginjal yaitu lantaran penggunaan obat diuretic terutama untuk pengobatan hipertensi. Kekurangan kalium mengakibatkan lesu, lemah, kehilangan nafsu makan, kelumpuhan, mengigau, dan konstipasi.
2)      Kelebihan Kalium
Kelebihan kalium akut sanggup terjadi bila konsumsi melebihi 12 g/ m2 permukaan tubuh sehari tanpa diimbangi oleh kenaikan eksresi. Hiperkalemia akut sanggup mengakibatkan gagal jantung yang berakibat kematian. Kelebihan kalium sanggup terjadi bila ada gangguan fungsi ginjal.
3)      AKG
Jadi, kebutuhan minimum kalium sekitar 2000 mg sehari.
4.   Kasium (Ca)
a.       Definisi
Kalsium yang paling banyak dalam tubuh yang berada dalam jaringan keras yaitu tulang dan gigi. Di dalam cairan ekstraseluler dan intraseluler, kalsium berperan penting dalam mengatur fungsi sel, menyerupai untuk transmisi saraf, kontraksi otot, penggumpalan darah dan menjaga permebialitas membrane sel. Kalsium mengatur kerja hormone dan factor pertumbuhan.
b.      Sumber
Sumber kalsium terutama pada susu dan hasilnya, menyerupai keju. Ikan dimakan dengan tulang, termasuk ikan kering merupakan sumber kalsium yang baik, udang, kerang, kepiting, kacang-kacangan dan hasil olahanannya, daun singkong, daun lamtoro.
c.       Fungsi
1)      pembentukan tulang dan gigi
2)      kalsium dalam tulang berkhasiat sebagai belahan integral dari struktur tulang dan sebagai tempat menyimpan kalsium.
3)       Mengatur pembekuan darah
4)      Katalisator reaksi biologic, menyerupai penyerapan vitamin B12, tindakan enzim pemecah lemak, lipase pancreas, eksresi insulin oleh pancreas, pembentukan dan pemecahan asetilkolin.
5)      Relaksasi dan Kontraksi otot, dengan interaksi protein yaitu aktin dan myosin.
6)      Berperan dalam fungsi saraf, tekanan darah dan fungsi kekebalan.
7)      Meningkatkan fungsi transport membran sel, stabilisator membrane, dan transmisi ion melalui membrane organel sel.
d.      Dampak Kelebihan dan Kekurangan serta AKG
1)      Kekurangan Kalsium
Kekurangan kalsium pada masa pertumbuhan mengakibatkan gangguan pertumbuhan, tulang kurang kuat, gampang bengkok dan rapuh. Pada usia lanjut terjadi osteoporosis yang sanggup dipercepat oleh keadaan stress. Dapat juga terjadi pada perokok dan pemabuk. Selain itu sanggup juga mengakibatkan osteomalasia yaitu riketsia pada orang remaja dan terjadi lantaran kekurangan vitamin D. kadar kalsium darah yang rendah sanggup mengakibatkan tetani atau kejang.
2)      Kelebihan Kalsium
Akibat kelebihan kalsium menimbulkan kerikil ginjal atau gangguan ginjal, gangguan penyerapan mineral lain serta konstipasi.
3)      AKG
Jadi, AKG yang diharapkan yaitu sebagai berikut:
- bayi                                       : 300-400 mg
- anak-anak                              : 500 mg
- remaja                                   : 600-700 mg
- remaja laki-laki                    : 500-800 mg
- remaja perempuan               : 500-600 mg
- bumil dan menyusui              : + 400 mg
- manula                                   : 500 mg
5.     Fosfor (P)
a.       Definisi
Fosfor merupakan mineral kedua terbanyak dalam tubuh, sekitar 1 % dari berat badan. Fosfor terdapat pada tulang dan gigi serta dalam sel yaitu otot dan cairan ekstraseluler. Fosfor merupakan belahan dari asam nukleat DNA dan RNA. Sebagai fosfolipid, fosfor merupakan komponen structural dinding sel. Sebagai fosfat organic, fosfor berperan dalam reaksi yang berkaitan dengan penyimpanan atau pelepasan energi dalam bentuk Adenin Trifosfat (ATP).
b.      Sumber
Fosfor terdapat pada semua sel mahluk hidup, terutama masakan kaya protein, menyerupai daging, ayam, ikan, telur, susu dan hasilnya, kacang-kacangan serta serealia.
c.       Fungsi
1)      kalsifikasi tulang dan gigi melalui pengendapan fosfor pada matriks tulang
2)      mengatur peralihan energi pada metabolisme karbohidrat, protein dan lemak melalui proses fosforilasi fosfor dengan mengaktifkan aneka macam enzim dan vitamin B.
3)       absorpsi dan transportasi zat gizi serta system buffer
4)       bagian dari ikatan tubuh esensial yaitu RNA dan DNA serta ATP dan fosfolipid
5)       Mengatur keseimbangan asam basa
d.      Dampak Kelebihan dan Kekurangan serta AKG
1)      Kekurangan Fosfor
Kekurangan fosfor bisa terjadi lantaran memakai obat antacid untuk menetralkan asam lambung, yg dpt mengikat fosfor shg tdk sanggup diabsorpsi. Kekurangan fosfor juga terjadi pada penderita yang kehilangan banyak cairan melalui urin. Kekurangan fosfor menimbulkan kerusakan tulang dg tanda-tanda lelah, kurang nafsu makan&kerusakan tulang.
2)      Kelebihan Fosfor
Bila kadar fosfor darah terlalu tinggi, ion fosfat akan mengikat kalsium sehingga sanggup menimbulkan kejang.
3)      AKG
Jadi, AKG yang diperlukan:
-          Bayi                                         : 200-250 mg
-          anak-anak                                 : 250-400 mg
-          laki-laki                                    : 500 mg
-          perempuan                                : 450 mg
-          ibu hamil dan menyusui          : 200-300 mg
6.   Magnesium (Mg)
a.       Definisi
Magnesium yaitu kation terbanyak sesudah natrium di dalam cairan interselular. Magnesium merupakan belahan dari klorofil daun. Peranan magnesium dalam tumbuh-tumbuhan sama dengan peranan zat besi dalam ikatan hemoglobin dalam darah insan yaitu untuk pernafasan. Magnesium terlibat dalam aneka macam proses metabolisme.Magnesium terdapat dalam tulang dan gigi, otot, jaringan lunak dan cairan tubuh lainnya.
b.      Sumber
Sumber utama magnesium yaitu sayur hijau, serealia tumbuk,  biji-bijian dn kacang-kacangan. Daging, susu dan hasilnya serta cokelat merupakan sumber magnesium yang baik.
c.       Fungsi
Magnesium berperan penting dalam system enzim dalam tubuh. Magnesium berperan sebagai katalisator dalam reaksi biologic termasuk metabolisme energi, karbohidrat, lipid, protein dan asam nukleat, serta dalam sintesis, degradasi, dan stabilitas materi gen DNA di dalam semua sel jaringan lunak. Di dalam sel ekstraselular, magnesium berperan dalam transmisi saraf, kontraksi otot dan pembekuan darah. Dalam hal ini magnesium berlawanan dengan kalsium. Magnesium mencegah kerusakan gigi dengan cara menahan kalsium dalam email gigi.
d.      Dampak Kelebihan dan Kekurangan (AKG)
1)      Kekurangan magnesium
Kekurangan magnesium bisa terjadi jikalau kekurangan protein dan energi serta aneka macam kompilasi penyakit yang mengakibatkan gangguan penyerapan atau penurunan fungsi ginjal, endokrin, terlalu usang menerima masakan tidak melalui lisan (intravena). Penyakit yang mengakibatkan muntah-muntah, diare, penggunaan diuretika (perangsang pengeluaran urin), juga sanggup mengakibatkan kekurangan magnesium. Kekurangan magnesium berat akan mengakibatkan kurang nafsu makan, gangguan pertumbuhan, gampang tersinggung, gugup, kejang/tetanus, gangguan system saraf pusat, halusinasi, koma dan gagal jantung.
2)      Kelebihan magnesium
Akibat kelebihan magnesium belum diketahui secara pasti. Kelebihan magnesium terjadi pada penyakit gagal ginjal.
3)      AKG
Jadi, AKG untuk orang remaja untuk laki-laki 280 mg/hari dan perempuan 250 mg/ hari.
7.   SULFUR (S)
a.       Definisi
Sulfur merupakan belahan dari zat-zat gizi esensial, menyerupai vitamin tiamnin dan biotin serta asam amino metionin dan sistein. Rantai samping molekul sistein yang mengandung belerang berkaitan satu sama lain sehingga membentuk jembatan disulfide yang berperan dalam menstabilkan molekul protein. Sulfur terdapat dalam tulang rawan, kulit, rambut dan kuku yang banyak mengandung jaringan ikat yang bersifat kaku.
b.      Sumber
Sumber sulfur yaitu masakan yang mengandung berprotein.
c.       Fungsi Sulfur
Sulfur berasal dari masakan yang terikat pada asam amino yang mengandung belerang yang diharapkan untuk sintesis zat-zat penting. Berperan dalam reaksi oksidasi-reduksi, belahan dari tiamin, biotin dan hormone insuline serta membantu detoksifikasi. Sulfur juga berperan melarutkan sisa metabolisme sehingga bias dikeluarkan melalui urin, dalam bentuk teroksidasi dan dihubungkan dengan mukopolisakarida.
d.      Dampak Kelebihan dan Kekurangan (AKG)
1)      Kekurangan sulfur
Kecukupan sehari belerang tidak ditetapkan dan hingga kini belum diketahui adanya kekurangan belerang bila masakan yang kita konsumsi cukup mengandung protein. Dampak kekurangan belerang bisa terjadi jikalau kekurangan protein.
2)      Kelebihan Sulfur
Kelebihan belerang bisa terjadi jikalau konsumsi asam amino berlebih pada binatang yang akan menghambat pertumbuhan.

Jadi, AKG untuk orang remaja dicukupi oleh asam amino esensial yang mengandung sulfur.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan

Iklan pulsa anita

Sponsorship